Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Konflik di Afghanistan

Milisi Taliban Tembak Mati Ibu Rumah Tangga yang Demo Hak-hak Perempuan

Suami Farwa dengan cepat menutupi tubuh istrinya, memberitahu anak laki-lakinya yang berusia tiga tahun itu bahwa ibundanya sedang tidur.

Milisi Taliban Tembak Mati Ibu Rumah Tangga yang Demo Hak-hak Perempuan
AFP/-
Perempuan Afghanistan membawa poster saat ikut dalam protes di Herat pada 2 September 2021. Para perempuan Afghanistan yang mengadakan protes langka pada 2 September mengatakan mereka bersedia menerima burqa yang mencakup semua jika putri mereka masih bisa pergi ke sekolah di bawah pemerintahan Taliban. AFP/STR 

TRIBUNNEWS.COM, KABUL - Seorang ibu yang sedang menggendong bayinya ditembak mati oleh Taliban, beberapa hari setelah perempuan itu ikut berdemo di Kabul, ibu kota Afghanistan.

Korban dilaporkan bernama Farwa (30).

Ia turut berdemo menuntut hak perempuan yang lebih baik, meski diancam mendapat tindakan keras dari Taliban.

NZ Herald yang melansir The Guardian Australia pada Senin (13/9/2021) mewartakan, Farwa tewas ditembak dua hari kemudian setelah demo, tepatnya Jumat (10/9/2021).

Berbicara kepada news.com.au, saudara laki-laki Farwa, Rohullah Hossaini, mengatakan bahwa saudara perempuannya berada di rumah hari itu lalu tiba-tiba mendengar seseorang di luar berteriak minta tolong.

Baca juga: Cerita Sejumlah Penyanyi Afghanistan yang Kabur dari Taliban, Takut Dieksekusi Bila Tidak Pergi

Meskipun suaminya memintanya untuk tetap di rumah, Farwa berlari keluar dengan bayinya yang berusia enam bulan dalam dekapannya, dan putranya yang berusia tiga tahun mengikuti di belakang.

Farwa kemudian ditembak mati di jalan dan anak balitanya menyaksikan langsung.

Suami Farwa dengan cepat menutupi tubuh istrinya, memberitahu anak laki-lakinya yang berusia tiga tahun itu bahwa ibundanya sedang tidur.

Putra sulung Farwa yang berusia enam tahun tahu apa yang terjadi, tetapi adiknya terus bertanya-tanya.

Hossaini mengatakan, anak berusia tiga tahun itu terus bertanya kepada ayahnya, "Kapan ibu bangun?" dan bayi berusia enam bulan yang digendong Farwa saat ditembak, dibawa ke rumah sakit setempat pada Senin (13/9/2021).

Halaman
123
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas