Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Penanganan Covid

Joe Biden Janjikan Tambahan Sumbangan 500 Juta Vaksin Covid-19 untuk Negara Miskin

Presiden AS Joe Biden dalam KTT Covid-19 menjanjikan tambahan sumbangan 500 juta vaksin Covid-19 untuk negara miskin

Joe Biden Janjikan Tambahan Sumbangan 500 Juta Vaksin Covid-19 untuk Negara Miskin
AFP
Presiden AS Joe Biden berpidato tentang berakhirnya perang di Afghanistan di Gedung Putih pada Selasa (31/8/2021). Pesawat militer Amerika terakhir lepas landas dari Bandara Hamid Karzai beberapa menit sebelum tengah malam di Kabul, menandai berakhirnya kehadiran militer AS di Afghanistan sejak invasi menyusul serangan 11 September 2001. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Presiden AS Joe Biden menjanjikan sumbangan tambahan 500juta vaksin Covid-19 untuk negara-negara yang berjuang mengatasi Pandemi Covid-19.

Biden mengungkapkan hal itu saat berpidato secara virtual dari Gedung Putih pada pertemuan puncak para pemimpin dunia Covid-19 (KTT Covid-19)  pada Rabu (22/9/2021).

“Ini adalah krisis yang butuh bantuan semua pihak,” kata Biden.

Janji dari Biden di KTT Covid-19 itu menjadikan total komitmen AS dari sumbangan vaksin menjadi 1,1 miliar, lebih banyak dari gabungan seluruh dunia.

"Kami telah mengirimkan 160 juta dosis ini ke 100 negara," kata Biden.

Baca juga: WHO Tunda Proses Persetujuan Vaksin Sputnik V, Karena Masalah Manufaktur

Baca juga: Update Penanganan Covid-19: Indonesia Berhasil Meningkatkan Testing Rate di Atas Standar WHO

"Untuk setiap satu suntikan yang kami berikan hingga saat ini di Amerika, kami sekarang berkomitmen untuk melakukan tiga suntikan ke seluruh dunia,” tambah Biden, seperti dilansir dari Channel News Asia.

Disebutkan, setengah miliar vaksin tersebut akan berasal dari Pfizer dan akan disalurkan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Gedung Putih menyebutkan, Biden juga menantang para pemimpin dunia untuk memvaksinasi 70 persen dari setiap negara pada September 2022.

"Kami membutuhkan negara-negara berpenghasilan tinggi lainnya untuk mewujudkan ambisi mereka sendiri," katanya dalam sambutan pembukaannya.

"Kami tidak akan menyelesaikan krisis ini dengan setengah-setengah,” ujarnya.

Baca juga: WHO Memonitor Varian Baru COVID-19, Mu, yang Sempat Terdeteksi di 39 Negara

Baca juga: WHO Desak Para Pemimpin Dunia Tunda Vaksin Booster Hingga Akhir September

Halaman
12
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
berita POPULER
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas