Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Konflik di Afghanistan

Demi Keamanan, Taliban akan Berlakukan Lagi Hukuman Potong Tangan: Tidak Ada yang Berani Melanggar

Taliban akan kembali memberlakukan lagi hukuman potong tangan demi keamanan Afghanistan.

Demi Keamanan, Taliban akan Berlakukan Lagi Hukuman Potong Tangan: Tidak Ada yang Berani Melanggar
AFP
Pejuang Taliban berpatroli di sebuah jalan di Kabul pada 29 Agustus 2021, saat ancaman bom bunuh diri membayang-bayangi detik-detik akhir penarikan pasukan AS dari Afghanistan. 

TRIBUNNEWS.COM - Salah satu pendiri Taliban, Mullah Nooruddin Turabi, mengatakan kelompok itu akan kembali menerapkan hukuman eksekusi dan potong tangan, meski tidak digelar di depan umum.

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita The Associated Press, Turabi mengabaikan kemarahan dunia atas hukuman eksekusi Taliban di masa lalu, yang kadang dilakukan di hadapan orang banyak di sebuah stadion.

Karena itu, ia memperingatkan dunia agar tidak ikut campur dengan pemerintahan baru Afghanistan.

"Semua orang mengkritik kami atas hukuman yang dilakukan di stadion, tetapi kami tidak pernah mengatakan apapun tentang aturan dan hukuman mereka," katanya kepada AP di Kabul.

"Tidak seharusnya orang-orang memberi tahu kami bagaimana seharusnya kami menerapkan hukuman. Kami akan mengikuti Islam dan membuat hukum berdasarkan Alquran," imbuhnya.

Anggota senior Taliban Mullah Nooruddin Turabi sebut hukuman garis keras akan diberlakukan kembali
Anggota senior Taliban Mullah Nooruddin Turabi sebut hukuman garis keras akan diberlakukan kembali (Screenshot Twitter @KawoonKhamoosh @axios)

Baca juga: Taliban Berburu Harta Karun Kuno Emas Baktria Berusia 2.000 Tahun

Baca juga: Penyerangan terhadap Taliban di Afghanistan Timur Tewaskan 5 Orang, Berlanjut Pengeboman Kendaraan

Pernyataan Turabi menunjukkan bagaimana para pemimpin Taliban tetap berpegang teguh pada aturan konservatif.

Kendati mereka mengatakan akan merangkul perubahan teknologi, seperti memperbolehkan video dan ponsel.

Sejak Taliban menyerbu Kabul pada 15 Agustus dan menguasai Afghanistan, warga negara itu dan dunia telah mengamati apakah kelompok tersebut akan kembali menerapkan pemerintahan keras mereka pada era 1996-2001.

Turabi yang menjabat sebagai menteri kehakiman dan kepala Kementerian Penyebaran Kebaijkan dan Pencegahan Kejahatan di pemerintahan Taliban sebelumnya, mengatakan hukuman potong tangan sangat diperlukan untuk menjaga keamanan.

Menurutnya, hukuman seperti itu akan memberikan efek jera bagi masyarakat.

Halaman
1234
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas