Tribun

Virus Corona

Studi di Turki: Vaksin Booster dengan Pfizer Menghasilkan Perlindungan Lebih Besar daripada Sinovac

Studi di Turki menunjukkan bahwa vaksin booster dengan menggunakan vaksin dari Pfizer/BioNTech menghasilkan perlindungan lebih besar daripada Sinovac.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Studi di Turki: Vaksin Booster dengan Pfizer Menghasilkan Perlindungan Lebih Besar daripada Sinovac
The Jakarta Post
Ilustrasi vaksin Covid-19 - Studi di Turki menunjukkan bahwa vaksin booster dengan menggunakan vaksin dari Pfizer/BioNTech menghasilkan perlindungan lebih besar daripada Sinovac. 

TRIBUNNEWS.COM - Sebuah studi terbaru di Turki menunjukkan bahwa vaksinasi penguat atau booster dengan menggunakan vaksin dari Pfizer/BioNTech dapat menghasilkan perlindungan lebih besar daripada vaksin dari Sinovac.

Penelitian yang dilakukan pada tenaga kesehatan itu menunjukkan, penerima vaksin Pfizer memiliki tingkat antibodi yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang menerima vaksin CoronaVac.

Meski demikian, hampir 500 peserta penelitian yang menerima tiga dosis vaksin telah mencapai tingkat antibodi pelindung mereka.

"Vaksin (Pfizer) yang diterapkan pada vaksin dosis ketiga menunjukkan keunggulan perlindungan yang signifikan, baik dalam hal tingkat antibodi maupun status penyakit, dibandingkan dengan vaksin CoronaVac dosis ketiga," kata penelitian itu sebagaimana dilansir South China Morning Post.

"Namun, semua dari hampir 500 peserta yang menerima tiga dosis vaksin mencapai tingkat antibodi pelindung, terlepas dari preferensi vaksin dosis ketiga," tambahnya.

Baca juga: Demi Wujudkan Kekebalan Massal, Pemprov DKI Terus Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Adapun tenaga kesehatan yang termasuk dalam penelitian ini divaksinasi pada Januari, ketika Turki memulai peluncuran vaksin CoronaVac, dan menerima dosis kedua mereka pada Februari.

Pada Juli, Turki mulai menawarkan suntikan booster kepada pekerja rumah sakit karena kekhawatiran yang berkembang tentang varian Delta serta efektivitas vaksin CoronaVac terhadap strain yang sangat menular.

Antara 1 Juli dan 24 September, kurang dari 1 persen dari 902 tenaga kesehatan yang divaksinasi lengkap dengan vaksin CoronaVac dan menerima booster vaksin Pfizer, terinfeksi Covid-19.

Untuk 130 yang menerima booster vaksin CoronaVac, 3,84 persen di antaranya terinfeksi Covid-19.

Hasil penelitian yang dilakukan 28 sampai 45 hari setelah peserta menerima vaksin booster menunjukkan, tak satu pun dari mereka yang terinfeksi dirawat di rumah sakit.

Baca juga: Bisa Daftar Vaksin hingga Cek Gejala Covid, Yuk Kenal Lebih Dalam Aplikasi JAKI

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas