Tribun

Virus Corona

Anggota Parlemen Partai Republik AS Berupaya Ungkap 'Bias' terkait Investigasi Asal Usul Covid-19

Para ahli yang dikonsultasikan oleh pemerintahan Presiden Joe Biden disebut telah menyampaikan hal yang 'bias' tentang asal-usul Covid-19.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Dewi Agustina
Anggota Parlemen Partai Republik AS Berupaya Ungkap 'Bias' terkait Investigasi Asal Usul Covid-19
AFP
Pekerja sebuah laboratorium mengenakan APD menangani pengujian Covid-19 di fasilitas pengujian di Wuhan, Provinsi Hubei, China, pada 4 Agustus 2021. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Anggota parlemen dari Partai Republik Amerika Serikat (AS) tengah berupaya mengungkap apa yang menurut mereka 'bias' dalam penyelidikan asal-usul virus corona (Covid-19) dan dugaan terhadap teori kebocoran di laboratorium Wuhan, China.

Setidaknya lima sumber telah 'berbagi rasa frustrasi' mereka setelah pengarahan intelijen tertutup yang berlangsung pada pekan lalu.

Para legislator Republik meyakini bahwa para ahli yang dikonsultasikan oleh pemerintahan Presiden Joe Biden telah menyampaikan hal yang 'bias' tentang asal-usul Covid-19.

Dikutip dari laman Sputnik News, Senin (4/10/2021), menurut laporan tersebut, briefing intelijen berlangsung pada 29 September lalu dan Partai Republik menekan briefer untuk mengungkapkan nama-nama ahli luar yang terlibat dalam penyelidikan itu.

Pada satu titik, mereka bahkan memeriksa daftar nama, membacakan nama secara lantang dan meminta pengarah (briefer) untuk memberikan jawaban 'ya atau tidak' tentang apakah individu yang disebutkan itu terlibat.

Anggota parlemen Republik dikabarkan berupaya mengidentifikasi ilmuwan non-pemerintah, yang bukan merupakan pejabat intelijen.

Khususnya seorang perwakilan AS dalam penyelidikan yang dipimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Peter Daszak.

Baca juga: Perusahaan Amerika yang Didanai AS Disebut Meneliti Virus Corona di Lab Wuhan Sejak 2014

Daszak memang tengah menghadapi pengawasan ketat karena kemitraan masa lalunya dengan Institut Virologi Wuhan, sebuah lembaga yang diyakini oleh beberapa orang telah terlibat dalam munculnya virus corona.

Menurut para pengamat, pekerjaan Daszak dan kaitannya dengan laboratorium di China itu dapat memicu konflik kepentingan.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas