Tribun

KTT ASEAN

Singapura Sumbang Pasokan Medis Senilai Rp 82 Miliar Untuk Cadangan ASEAN

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menyatakan kepada KTT ASEAN bahwa negaranya menyumbang Rp 82 miliar pasokan medis untuk cadangan ASEAN

Editor: hasanah samhudi
Singapura Sumbang Pasokan Medis Senilai Rp 82 Miliar Untuk Cadangan ASEAN
Kementerian Komunikasi dan Informasi Singapura/CNA
Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menghadiri secara virtual KTT ASEAN, Selasa (26/10/2021) 

TRIBUNNEWS.COM, SINGAPURA – Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan negaranya akan menyumbangkan pasokan medis senilai 7,9 juta dolar Singapura (sekitar Rp 82 miliar) untuk persediaan ASEAN.

Lee menekankan perlunya negara=negara ASEAN bekerja sama untuk keluar dengan lebih kuat dan lebih tangguh dari pandemi Covid-19.

“Singapura mendukung penuh upaya kolektif ASEAN untuk mempersiapkan keadaan darurat kesehatan masyarakat di masa depan. Kami akan menyumbangkan pasokan medis senilai 7,9 juta dolar Singapura ke Cadangan Pasokan Medis Regional ASEAN,” kata Lee, berbicara secara virtual pada KTT ASEAN, Selasa (26/10/2021), seperti dilansir dari Channel News Asia.

Mengingat masa-masa sulit ini, Lee juga mencatat perlunya ASEAN  bekerja lebih keras dalam integrasi ekonomi, dan meratifikasi Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP).

“RCEP akan meningkatkan kepercayaan pada perdagangan dan investasi regional dan berkontribusi secara signifikan terhadap pemulihan ekonomi pascapandemi di kawasan ini,” katanya.

Baca juga: Junta Myanmar Tak Diundang ke KTT ASEAN, Joe Biden Pimpin Delegasi Amerika Serikat

Baca juga: Demi Pemulihan Ekonomi, Presiden Joko Widodo Serukan Koridor Wisata di ASEAN

“Saya menantikan ratifikasi cepat RCEP oleh semua Negara Anggota ASEAN dan mitra, agar perjanjian mulai berlaku pada Januari 2022 seperti yang direncanakan,” katanya.

Menurutnya, negara-negara ASEAN juga harus secara progresif membuka kembali ekonominya dan melanjutkan perjalanan yang aman saat mereka mengendalikan Covid-19.

Lee menekankan bahwa hal ini menjadi aspek penting dari hidup bersama Covid-19.

“Singapura telah meluncurkan jalur perjalanan yang divaksinasi (VTL) untuk memfasilitasi masuknya pengunjung yang sepenuhnya divaksinasi tanpa karantina,” katanya.

“Kami menyambut baik adopsi ASEAN Travel Corridor Arrangement Framework, dan pengembangan solusi digital yang dapat dioperasikan untuk memungkinkan perjalanan dapat dilanjutkan dengan aman, ”jelas Lee.

Baca juga: Malaysia Desak ASEAN Tinggalkan Prinsip Tidak Campur Tangan

Baca juga: Kemenpora Dorong Kerukunan Umat Beragama di ASEAN melalui AYIC 2021

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas