Tribun

Israel akan Beri Izin Masuk bagi Umat Kristen Gaza untuk Liburan Natal

Israel akan mengizinkan 500 anggota komunitas kecil Kristen Jalur Gaza memasuki Yerusalem dan Tepi Barat untuk merayakan liburan Natal 2021.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Inza Maliana
Israel akan Beri Izin Masuk bagi Umat Kristen Gaza untuk Liburan Natal
HAZEM BADER / AFP
Pekerja kotamadya Palestina memperbaiki pohon Natal di luar Gereja Kelahiran di Betlehem, di Tepi Barat yang dikuasai Israel, pada 17 November 2021. Israel membuka diri untuk pengunjung yang divaksinasi pada 1 November setelah 20 bulan penutupan, dengan orang Yahudi dan Palestina bergantung pada pariwisata menyuarakan harapan hati-hati kehancuran ekonomi pandemi secara bertahap akan mereda. 

TRIBUNNEWS.COM - Pihak berwenang Israel akan mengizinkan 500 anggota komunitas kecil Kristen Jalur Gaza memasuki Yerusalem dan Tepi Barat untuk merayakan liburan Natal 2021, Rabu (24/11/2021).

Melansir Times of Israel, Israel di masa lalu mengizinkan warga Gaza keluar dari wilayah yang diblokade untuk Natal.

Praktik ini dibekukan tahun lalu karena adanya penyebaran pandemi virus corona.

Pergerakan keluar dari Gaza juga telah dibatasi sejak perang 11 hari Mei lalu antara Israel dan penguasa Hamas di wilayah itu.

Baca juga: Israel Isyaratkan Siap Tingkatkan Konfrontasi dengan Iran

Baca juga: Apple Gugat Perusahaan Israel NSO Group atas Spyware

Pekerja kotamadya Palestina memperbaiki pohon Natal di luar Gereja Kelahiran di Betlehem, di Tepi Barat yang dikuasai Israel, pada 17 November 2021.
Israel membuka diri untuk pengunjung yang divaksinasi pada 1 November setelah 20 bulan penutupan, dengan orang Yahudi dan Palestina bergantung pada pariwisata menyuarakan harapan hati-hati kehancuran ekonomi pandemi secara bertahap akan mereda.
Pekerja kotamadya Palestina memperbaiki pohon Natal di luar Gereja Kelahiran di Betlehem, di Tepi Barat yang dikuasai Israel, pada 17 November 2021. Israel membuka diri untuk pengunjung yang divaksinasi pada 1 November setelah 20 bulan penutupan, dengan orang Yahudi dan Palestina bergantung pada pariwisata menyuarakan harapan hati-hati kehancuran ekonomi pandemi secara bertahap akan mereda. (HAZEM BADER / AFP)

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, Israel telah mulai melonggarkan beberapa pembatasan.

Dengan demikian, beberapa ribu warga Gaza memiliki izin untuk bekerja di dalam Israel sebagai bagian dari upaya Mesir untuk menengahi gencatan senjata jangka panjang.

COGAT, badan pertahanan Israel yang bertanggung jawab atas urusan sipil Palestina, mengumumkan izin yang memungkinkan orang mengunjungi kerabat dan tempat suci di Israel dan Tepi Barat.

Dikatakan juga meningkatkan akses ke Yerusalem bagi orang Kristen di Tepi Barat dan memungkinkan sekitar 200 orang Kristen Gaza untuk melakukan perjalanan melalui Israel ke Yordania untuk perjalanan ke luar negeri.

Baca juga: Berita Foto : Israel Mulai Vaksin Covid-19 Anak 5-11 Tahun

Betlehem, yang dihormati oleh orang Kristen sebagai tempat kelahiran Kristus, berada di Tepi Barat.

Kota ini sangat bergantung pada pariwisata, tetapi para pejabat khawatir akan ada sedikit pengunjung tahun ini karena efek pandemi yang berkepanjangan.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas