Tribun

Sosok Presiden Interpol Baru, Jenderal UEA yang Dituding Lakukan Penyiksaan Pada Aktivis HAM

Seorang jenderal kontroversial dari Uni Emirat Arab, Ahmed Nasser al-Raisi, terpilih menjadi Presiden Badan Kepolisian Global atau Interpol.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sosok Presiden Interpol Baru, Jenderal UEA yang Dituding Lakukan Penyiksaan Pada Aktivis HAM
FRANCE 24
Seorang jenderal kontroversial dari Uni Emirat Arab, Ahmed Nasser al-Raisi, terpilih menjadi Presiden Badan Kepolisian Global atau Interpol. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang jenderal kontroversial dari Uni Emirat Arab, Ahmed Nasser al-Raisi, terpilih menjadi Presiden Badan Kepolisian Global atau Interpol.

Dilansir BBC, Ahmed Nasser al-Raisi merupakan inspektur jenderal Kementerian Dalam Negeri UEA. 

Terpilihnya Raisi ini mengundang polemik, terlebih di antara kelompok aktivis hak asasi manusia (HAM).

Sejak pencalonannya, sejumlah kelompok HAM menentang dan menuduhnya gagal menyelidiki laporan penyiksaan terkait pasukan keamanan UEA.

Namun jenderal Raisi telah menolak tudingan tersebut.

Baca juga: Petani di Gresik Mengaku Anggota Interpol, Berkantor di Jalan Istana Merdeka

Baca juga: Harun Masiku Langsung Bisa Ditangkap Jika Melintas di 194 Negara Anggota Interpol

Interpol.
Interpol. (Net)

Kementerian Luar Negeri UEA juga mengatakan bahwa Raisi "sangat percaya bahwa pelecehan atau perlakuan buruk oleh polisi itu menjijikkan dan tidak dapat ditoleransi".

Ahmed Nasser al-Raisi terpilih menjadi Presiden Interpol setelah tiga putaran pemungutan suara oleh negara-negara anggota di majelis umum badan tersebut.

Adapun pemilihan presiden badan kepolisian internasional ini digelar di Istanbul, Turki.

Dalam cuitannya, Jenderal Raisi mengatakan bahwa adalah kehormatan dia terpilih menjadi pejabat tinggi Interpol.

Raisi berjanji akan membangun organisasi yang transparan, beragam, dan tegas.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas