Tribun

Virus Corona

Cegah Lonjakan Kasus Covid dan Temuan Omicron, Biden Desak Suntikan Vaksin Booster

Presiden Joe Biden mengumumkan serangkaian tindakan untuk mencegah lonjakan dramatis infeksi virus Corona di AS selama musim dingin yang segera tiba.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Arif Fajar Nasucha
Cegah Lonjakan Kasus Covid dan Temuan Omicron, Biden Desak Suntikan Vaksin Booster
AFP
Dalam gambar yang dirilis oleh Gedung Putih ini, Presiden AS Joe Biden berbicara di telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada 22 September 2021, di Kantor Oval Gedung Putih di Washington, DC. Biden dan Macron berbicara untuk pertama kalinya sejak perselisihan meletus atas penjualan kapal selam ke Australia. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat (AS) mencatat peningkatan kasus Covid-19 dan temuan varian Omicron.

Menanggapi hal ini, Presiden Joe Biden mengumumkan serangkaian tindakan untuk mencegah lonjakan dramatis infeksi virus Corona di AS selama musim dingin yang segera tiba.

Melansir Al Jazeera, berbicara di Institut Kesehatan Nasional AS pada hari Kamis, Biden mengatakan pemerintahannya mengambil langkah-langkah untuk mendapatkan lebih banyak suntikan penguat virus corona serta meningkatkan akses ke tes gratis di rumah.

"Para ahli mengatakan bahwa kasus COVID-19 akan terus meningkat dalam beberapa minggu ke depan musim dingin ini, jadi kita harus siap," kata Biden, mengumumkan kampanye AS yang diperluas untuk mempromosikan vaksin.

Baca juga: Presiden AS Joe Biden Imbau Warga AS Tetap Tenang Hadapi Varian Omicron

Baca juga: Joe Biden Undang Taiwan ke KTT Demokrasi, China dan Rusia Tidak Masuk Daftar

Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan tentang situasi di Afghanistan di Ruang Timur Gedung Putih pada 16 Agustus 2021 di Washington, DC.
Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan tentang situasi di Afghanistan di Ruang Timur Gedung Putih pada 16 Agustus 2021 di Washington, DC. (Brendan SMIALOWSKI / AFP)

"Lebih dari sekitar 100 juta memenuhi syarat untuk booster tetapi belum mendapatkan suntikan booster," kata Biden.

"Mulai hari ini, kami membuatnya lebih mudah dari sebelumnya."

Pengumuman Biden datang ketika infeksi COVID-19 baru di AS telah melonjak menjadi lebih dari 90.000 per hari dan setelah negara itu melaporkan kasus pertama dari jenis virus Omicron baru minggu ini.

Sudah, sekitar 63 persen dari populasi AS yang memenuhi syarat untuk vaksin – atau sekitar 197 juta orang – dianggap telah divaksinasi penuh, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. Empat puluh dua juta, atau hampir 23 persen, telah menerima suntikan booster.

Tetapi puluhan juta orang dewasa AS dan anak-anak yang memenuhi syarat tetap tidak divaksinasi dan tingkat vaksinasi sangat bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya, dengan beberapa pejabat kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa lonjakan infeksi mungkin akan terjadi.

Baca juga: Potensi Infeksi Ulang Covid-19 Akibat Omicron Tiga Kali Lebih Tinggi dari Delta dan Beta

Baca juga: Ketahui Gejala Omicron, Berikut Daftar Negara yang Terdeteksi Varian B.1.1.529

Kasus Omicron

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas