Tribun

Ancaman Invasi Rusia meningkat, Amerika Serikat Perintahkan Keluarga Staf Kedubes Tinggalkan Ukraina

Amerika Serikat memerintahkan keluarga staf Kedubes AS di Ukraina untuk meninggalkan negara itu dengan meningkatkan potensi invasi Rusia

Editor: hasanah samhudi
zoom-in Ancaman Invasi Rusia meningkat, Amerika Serikat Perintahkan Keluarga Staf Kedubes Tinggalkan Ukraina
AFP
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken (kiri) dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov bertemu di Jenewa, Swiss, pada Jumat (21/1/2022) untuk membahas tentang Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Amerika Serikat pada Minggu (23/1/2022) mengatakan telah memerintahkan keluarga staf Kedutaan AS di Ukraina untuk meninggalkan negara itu karena ancaman aksi militer Rusia.

Diplomat AS dan Rusia tidak mencapai kesepakatan dalam pembicaraan pada Jumat (21/1/2022) dan Moskow telah mengerahkan pasukan di perbatasan dengan tetangganya.

Pada Minggu (23/1/2022), Inggris menuduh Kremlin berusaha untuk menempatkan seorang pemimpin pro-Rusia di Kyiv.

Departemen Luar Negeri mengatakan pihaknya menyetujui keberangkatan sukarela dari karyawan perekrutan langsung AS.

Mereka juga memerintahkan anggota keluarga yang memenuhi syarat meninggalkan dari Kedutaan Besar Kyiv karena ancaman lanjutan dari aksi militer Rusia".

Baca juga: Ukraina Menklaim Rusia Merekrut Tentara Bayaran Untuk Berperang dan Mengirim Senjata ke Timur

Baca juga: Dituduh Bekerja Untuk Rusia, Empat Warga Ukraina Dijatuhi Sanksi Oleh Amerika Serikat

“Warga AS di Ukraina harus mempertimbangkan untuk berangkat sekarang menggunakan transportasi komersial atau pilihan lain yang tersedia secara pribadi,” sebut Deplu AS, seperti dilansir dari The Straits Times.

Departemen Luar Negeri juga mengatakan warga AS tidak boleh melakukan perjalanan ke Rusia karena ketegangan yang sedang berlangsung di sepanjang perbatasan dengan Ukraina.

Departemen Luar Negeri mengeluarkan kembali peringatan perjalanannya yang mengatakan orang Amerika tidak boleh bepergian ke Rusia.

“Warga AS sangat disarankan untuk tidak bepergian melalui darat dari Rusia ke Ukraina melalui wilayah ini,” sebutnya.

Sebelumnya pada Minggu (23/1/2022), Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menolak gagasan menjatuhkan sanksi hukuman terhadap Moskow sebelum kemungkinan invasi.

Baca juga: Inggris Mengklaim Moskow Akan Pasang Pemimpin Pro-Rusia di Ukraina, Dekati Mantan Politisi

Baca juga: Uni Eropa Ancam Rusia dengan Sanksi Ekonomi Berat Jika Serang Ukraina

Menurutnya, sanksi tersebut harus digunakan sebagai sarana untuk mencegah invasi Rusia terhadap Ukraina.

"Begitu sanksi dijatuhkan, Anda kehilangan efek jera," kata Blinken kepada CBS.

Menurutnya, AS lebih memilih menyusun serangkaian tindakan yang akan menjadi perhitungan Presiden (Vladimir) Putin.

“Itu termasuk meningkatkan pertahanan di Ukraina dengan lebih banyak bantuan militer,” kata Blinken.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas