Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Ukraina Klaim Tentara Rusia yang Tewas Sejak Invasi Hampir 15.800 Orang

Angkatan Bersenjata Ukraina mengklaim hampir 15.800 militer Rusia tewas sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022. 

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
zoom-in Ukraina Klaim Tentara Rusia yang Tewas Sejak Invasi Hampir 15.800 Orang
Sergei SUPINSKY / AFP
Tim penyelamat bekerja di luar sebuah bangunan menghancurkan sebuah bangunan perumahan lima lantai yang sebagian runtuh di Kyiv pada 18 Maret 2022, ketika tentara Rusia mencoba mengepung ibukota Ukraina. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, KIEV - Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengklaim hampir 15.800 militer Rusia tewas sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022. 

Dikutip dari Ukrinform, Jumat (25/3/2022), total kerugian tempur Rusia sejak dimulainya invasi pada 24 Februari hingga 23 Maret lalu, rinciannya meliputi:

Hampir 15.800 personel, 530 tank tempur utama, 1.597 kendaraan tempur lapis baja, 280 unit artileri, 82 sistem MLR, 47 sistem pertahanan udara, 108 pesawat tempur, 124 helikopter, 1.033 kendaraan militer, 4 kapal, 72 truk tangki bahan bakar, 50 UAV tingkat operasional dan taktis, serta16 unit peralatan khusus.

Perlu dicatat bahwa data tersebut saat ini sedang diperbaharui, karena perhitungannya diperumit oleh konflik yang sangat intens di daerah-daerah tertentu.

Baca juga: Mantan Kanselir Jerman: Yang Terjadi di Ukraina Adalah Konsekuensi dari Kegagalan Politik

Seperti yang dilaporkan Ukrinform sebelumnya, Angkatan Laut (AL) Ukraina mengaku telah menghancurkan sebuah kapal pendarat besar Rusia di pelabuhan Laut Hitam Berdiansk.

Pada 24 Februari lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin telah meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina, ia menyebutnya sebagai operasi militer khusus.

Baca juga: Konflik di Ukraina Pengaruhi Harga Makanan hingga Bahan Bakar di India

Setelah dimulainya invasi, pasukan Rusia telah menembaki dan menghancurkan infrastruktur utama.

Selain itu, secara besar-besaran juga menyerang daerah pemukiman di kota-kota dan desa-desa Ukraina menggunakan artileri, roket, dan rudal balistik.

Darurat militer diberlakukan di Ukraina, bahkan mobilisasi umum turut diumumkan.

Wiki Terkait

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas