Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

AS Tak Punya Bukti Rusia Datangkan Drone Dari Iran

Gedung Putih mencatat tidak ada tanda-tanda pembelian beberapa minggu setelah Gedung Putih mengklaim bahwa kesepakatan untuk ratusan UAV

Editor: Hendra Gunawan
zoom-in AS Tak Punya Bukti Rusia Datangkan Drone Dari Iran
Wikipedia Common
SHAHED 129 - Drone Shahed 129 buatan industri militer Iran ini sangat mirip drone Predator MQ-1 buatan Amerika. Drone ini memiliki kemampuan intai dan tempur dan jarak jangkau sangat jauh. 

TRIBUNNEWS.COM -- Tuduhan Amerika Serikat bahwa Rusia membeli drone dari Iran hingga kini belum terbukti.

Gedung Putih mencatat tidak ada tanda-tanda pembelian beberapa minggu setelah Gedung Putih mengklaim bahwa kesepakatan untuk ratusan UAV mungkin telah terjadi.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby melunakkan tuduhan selama konferensi pers hari Selasa, menyatakan bahwa Gedung Putih belum melihat kesepakatan "yang benar-benar terpengaruh."

“Kami tidak melihat indikasi pengiriman aktual dan/atau pembelian drone Iran oleh Kementerian Pertahanan Rusia,” kata Kirby dikutip dari Russia Today.

Pernyataannya datang lebih dari dua minggu setelah Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mengatakan Washington memiliki bukti yang jelas bahwa Iran sedang bersiap untuk mengirimkan "beberapa ratus" drone ke Rusia, "termasuk UAV berkemampuan senjata," dan bahwa penjualan akan selesai pada " waktu yang dipercepat.”

Baca juga: Vladimir Putin Ingin Kerjasama Produksi Drone Bayraktar Turki, Ini yang Dikatakan Presiden Erdogan

Pada saat itu, Sullivan mengatakan pelatihan untuk kendaraan baru akan dimulai dalam beberapa hari, dan mengatakan bahwa pengiriman mungkin sudah dimulai.

Meskipun Teheran dengan cepat menolak klaim itu – bersikeras tidak akan memihak dalam konflik antara Rusia dan Ukraina – Gedung Putih kemudian berlipat ganda, menunjuk ke citra satelit yang diduga menunjukkan “kepentingan Rusia yang sedang berlangsung” pada drone Iran.

Namun, meskipun mengakui bahwa Washington tidak melihat bukti pembelian atau pengiriman beberapa minggu kemudian, Kirby terus menyarankan bahwa Moskow sedang mencari senjata, menambahkan bahwa Rusia "jelas tidak berniat untuk mencoba memperlambat" operasinya di Ukraina dan sedang mencari cara-cara baru untuk memperkuat kekuatannya.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, sementara itu, mengatakan awal bulan ini bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan membahas potensi penjualan drone selama kunjungan 19 Juli ke Teheran, di mana ia juga bertemu dengan mitranya dari Turki, Recep Tayyip Erdogan.

Baru-baru ini, Peskov menyarankan Rusia sebagai gantinya dapat beralih ke Turki untuk drone tempur Bayraktar – yang juga telah dijual Ankara ke Kiev – membenarkan bahwa “kerja sama militer-teknis” akan menjadi agenda pada pertemuan mendatang, menyusul laporan tentang kemungkinan kesepakatan.

Erdogan dijadwalkan bertemu Putin di Sochi pada 5 Agustus.

Sebelumnya, pejabat Kemenlu AS di Washington menyebutkan, Iran telah mengirimkan drone ke Rusia.

Laporan lain yang belum dikonfirmasi, menambahkan, drone produksi Iran yang dikirimkan itu Shahed 129.

Di saat sama, muncul laporan sebuah pesawat kargo Rusia IL-76 yang sarat bawaan meninggalkan Teheran dan tiba di bandara dekat Moskow.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas