Tribun

Nancy Pelosi Kunjungan ke Asia

Donald Trump Hingga Tokoh Rusia Peringatkan Nancy Pelosi Agar Tak Kunjungi Taiwan

Donald Trump menyarankan agar Ketua Kongres AS Nancy Pelosi agar tidak mengunjungi Taiwan dalam tour-nya ke Asia demi menghindari risiko buruk.

Penulis: Nur Febriana Trinugraheni
Editor: Choirul Arifin
zoom-in Donald Trump Hingga Tokoh Rusia Peringatkan Nancy Pelosi Agar Tak Kunjungi Taiwan
Scott Olson/Getty Images/AFP
Mantan Presiden Donald Trump meminta Ketua Kongres Amerika Serikat Nancy Pelosi agar tidak mengunjungi Taiwan dalam tour kunjungannya ke Asia demi menghindari risiko buruk. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Nur Febriana Trinugraheni

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Ketua Kongres Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi mengumumkan rencana kunjunganmnya ke sejumlah negara Asia pada hari Minggu (31/7/2022) kemarin.

Tour Nancy Pelosi ke Asia dimulai dari kunjungan ke Singapura, Malaysia, Korea Selatan dan Jepang.

Pelosi, orang nomor tiga dalam garis suksesi presiden AS setelah Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris, tidak menyebut Taiwan dalam daftar perjalanannya.

Namun spekulasi mengenai kunjungannya ke pulau tersebut telah meningkat beberapa hari terakhir, sehingga memicu ketegangan antara Washington dan China.

Para analis mengatakan masih ada kemungkinan Pelosi melakukan langkah berisiko dan berbahaya dengan mencoba mendarat di bandara Taiwan menggunakan alasan darurat seperti gangguan pada pesawat atau pengisian bahan bakar, sehingga patroli militer China, deteksi radar dan latihan militer terkait harus tetap waspada dalam beberapa hari mendatang.

Banyak tokoh dan media AS, mulai dari mantan presiden AS Donald Trump hingga tokoh Rusia, telah bergabung dalam upaya untuk membujuk atau memperingatkan Pelosi agar tidak membuat langkah berbahaya terkait kemungkinan kunjungannya ke Taiwan.

Baca juga: Setelah Bikin Marah China, Nancy Pelosi Tak Sebut Taiwan Dalam Rencana Kunjungannya ke Asia

Pada hari Jumat (29/7/2022) lalu, mantan Presiden AS Donald Trump mengkritik kemungkinan perjalanan Pelosi ke Taiwan.

"Mengapa Nancy Pelosi terlibat dengan China dan Taiwan selain untuk membuat masalah dan lebih banyak uang, mungkin melibatkan perdagangan orang dalam dan informasi, untuk suaminya yang selingkuh?" kritik Trump melalui platform media sosialnya Trump Social, yang dikutip dari Global Times.

Trump melanjutkan, kunjungan Pelosi ke Taiwan hanya akan menimbulkan konflik AS dan China.

Baca juga: Nancy Pelosi Tur Kunjungan ke Asia, Bloomberg Menyebut Indonesia Masuk dalam Agenda

"Semua yang dia sentuh berubah menjadi Kekacauan, Gangguan, dan 'Omong kosong. Kekacauan China adalah hal terakhir yang harus dia terlibat - Dia hanya akan memperburuknya. Crazy Nancy hanya memasukkan dirinya sendiri dan menyebabkan gesekan dan kebencian yang hebat. Dia sangat berantakan!" kata Trump.

Dua cendekiawan AS, Bonnie Glaser dan Zack Cooper, menulis sebuah artikel yang diterbitkan oleh The New York Times dengan judul "Perjalanan Nancy Pelosi ke Taiwan Terlalu Berbahaya" pada Kamis (28/7/2022) kemarin.

"Amerika Serikat dan China berada di jalur tabrakan di Selat Taiwan. Satu percikan dapat memicu situasi yang mudah terbakar ini menjadi krisis yang meningkat menjadi konflik militer. Kunjungan Nancy Pelosi ke Taiwan dapat memberikannya," ujar keduanya dalam artikel tersebut.

Baca juga: Ketua DPR AS Nancy Pelosi Dijadwalkan Kunjungi Taiwan Bulan Depan

Sementara Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova menggambarkan kunjungan Pelosi ke sejumlah negara Asia sebagai perjalanan politik-militer yang berbahaya.

Tetap Waspada

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas