Tribun

Ratu Elizabeth II Meninggal

Kapel Kecil di Kastil Windsor yang Bersejarah Jadi Tempat Peristirahatan Terakhir Ratu Elizabeth II

Kastil Windsor dibangun oleh William Sang Penakluk setelah penaklukan Norman pada tahun 1066.

Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Erik S
zoom-in Kapel Kecil di Kastil Windsor yang Bersejarah Jadi Tempat Peristirahatan Terakhir Ratu Elizabeth II
The Guardian/Ranald Mackechnie/PA
Kapel kecil di Kastil Windsor yang bersejarah akan menjadi tempat peristirahatan terakhir Ratu Elizabeth II setelah dilakukan sebuah upacara pribadi. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, WINDSOR - Kapel kecil di Kastil Windsor yang bersejarah akan menjadi tempat peristirahatan terakhir Ratu Elizabeth II setelah dilakukan sebuah upacara pribadi.

Ratu Elizabeth II akan disemayamkan di Kastil Windsor di akhir pemakaman kenegaraan yang disaksikan oleh jutaan orang di seluruh dunia pada Senin (19/9/2022).

Dilansir Reuters, awalnya Kastil Windsor dibangun oleh William Sang Penakluk setelah penaklukan Norman pada tahun 1066.

Baca juga: Isi Catatan Tangan Raja Charles III di Atas Peti Mati sang Ibu, Ratu Elizabeth II

Kastil Windsor telah dibangun kembali dan direnovasi selama berabad-abad tetapi merupakan kastil tertua dan terbesar yang diduduki di dunia.

Tepat di luar London, itu adalah tempat peristirahatan akhir pekan utama sang ratu dan di tahun-tahun terakhir pemerintahannya dan menjadi rumah pilihannya.

Kebakaran besar di sana pada tahun 1992 menyebabkan banyak kerusakan, membatasi apa yang disebut ratu sebagai "Annus Horribilis" (Tahun Mengerikan), yang menyebabkan serangkaian skandal melanda keluarga kerajaan.

Kastil Windsor adalah tempat peristirahatan lebih dari selusin raja dan ratu Inggris dan Inggris. 

Sebagian besar dimakamkan di Kapel St. George, termasuk Henry VIII, yang meninggal pada tahun 1547, dan Charles I, yang dipenggal pada tahun 1649.

Ratu akan dimakamkan di Kapel Memorial King George VI, yang terletak di sebelah quire Kapel St George utama. Dia menugaskan kapel peringatan pada tahun 1962 dan menamakannya untuk ayahnya.

Raja George dan istrinya, Ibu Suri, dimakamkan di sana, bersama putri bungsu mereka, Putri Margaret.

Baca juga: Bunga di Peti Mati Ratu Elizabeth II Diambil dari Buket Pernikahan Ratu dengan Pangeran Philip

Sebagian besar musik yang akan digunakan pada kebaktian itu disusun atau diaransemen oleh William Henry Harris, organis di kapel antara tahun 1933 dan 1961. 

Ratu Elizabeth, kemudian putri, dan suaminya Pangeran Philip dilantik sebagai anggota Ordo Garter - ordo ksatria paling senior di Inggris - di Kapel St George pada tahun 1948.

Ratu Elizabeth menghadiri Maundy Service, ketika uang dibagikan kepada orang-orang yang telah melakukan pekerjaan besar bagi komunitas mereka, di kapel pada tahun 1959, 2016, 2018 dan 2019.

Kapel St George menjadi tempat pemakaman Philip (ayah ratu), kakeknya yakni George V, dan kakek buyutnya yakni Edward VII.

Baca juga: Sejarah Pemakaman Megah Raja dan Ratu Inggris, Terakhir George VI Disusul Elizabeth II

Cucu Ratu Elizabeth, yakni Pangeran Harry dibaptis di sana, dan menikah di sana pada 2018. 

Pangeran William, yang sekarang menjadi pewaris takhta, juga dikukuhkan di Kastil Windsor.

Peti mati Pangeran Philip, yang meninggal pada 9 April 2021, tahun lalu, telah disimpan di Royal Vault sehingga ia dapat dimakamkan di samping Ratu Elizabeth.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas