Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kesehatan

Konsumsi Makanan Berlemak Bisa Pengaruhi Kesehatan Mental, Ini Penjelasannya Menurut Dokter

Simak penjelasan dokter spesialis gizi klinik yang mengatakan mengonsumsi lemak jenuh bisa berpengaruh terhadap kesehatan mental.

Konsumsi Makanan Berlemak Bisa Pengaruhi Kesehatan Mental, Ini Penjelasannya Menurut Dokter
Kolase freepik.com dan Tribunnewsmaker
Dalam artikel ini diulas bagaimana penjelasan dokter spesialis gizi klinik yang mengatakan mengonsumsi makanan berlemak jenuh bisa berpengaruh terhadap kesehatan mental seseorang. 

TRIBUNNEWS.COM - Dokter spesialis gizi klinik, Eva Maria Christine M Gizi SpGK mengatakan, mengonsumsi makanan berlemak bisa berpengaruh terhadap kesehatan mental.

Eva menjelaskan, kadar stres seseorang bisa meningkat bila berlebihan mengonsumsi makanan yang mengandung lemak jenuh.

Hal ini ia sampaikan dalam diskusi daring dengan topik 'Pendekatan Kesehatan Holistik Guna Mewujudkan Indonesia Sehat' pada Rabu (11/11/2020).

Menurut Eva, makanan yang mengandung lemak jenuh bisa merangsang tubuh melepaskan hormon stres.

"Ketika mengonsumsi lemak jenuh dari makanan, ini bisa meningkatkan kandungan lemak dalam tubuh kita."

"Lemak ini sifatnya inflammatory, artinya bikin tubuh kita meradang."

Dokter spesialis gizi klinik, Eva Maria Christine M Gizi SpGK dalam diskusi daring dengan topik 'Pendekatan Kesehatan Holistik Guna Mewujudkan Indonesia Sehat' pada Rabu (11/11/2020).
Dokter spesialis gizi klinik, Eva Maria Christine M Gizi SpGK dalam diskusi daring dengan topik 'Pendekatan Kesehatan Holistik Guna Mewujudkan Indonesia Sehat' pada Rabu (11/11/2020). (Tribunnews/Istimewa)

Baca juga: Hari Kesehatan Nasional, Dokter Ingatkan Pentingnya Menjaga Kesehatan Holistik di Tengah Pandemi

Baca juga: Sering Salah Kaprah, Psikolog Tegaskan Kesehatan Mental Tidak Berkaitan dengan Religiusitas

Baca juga: Begini Cara Kerja Virus Corona Menyerang Manusia hingga Gejala Infeksi Bisa Berbeda

"Tubuh kita saat itu cenderung melepaskan hormon stres namanya kortisol," kata Eva yang berpraktik di RS Pantai Indah Kapuk di Jakarta Utara ini.

Sementara kortisol merupakan jenis hormon steroid yang memengaruhi tubuh untuk merespon stres.

Lantas apa saja makanan yang memiliki lemak jenuh?

Eva menerangkan lemak jenuh ada pada makanan yang umumnya digoreng berkali-kali.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Inza Maliana
Editor: Muhammad Renald Shiftanto
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas