Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Strain Covid-19 Inggris Diklaim Sebabkan Lebih Banyak Kerusakan, Termasuk Kematian

Diantara warga berusia 60 tahun di Inggris, angka kematian tercatat rata-rata sekitar 10 per 10.000 orang.

Strain Covid-19 Inggris Diklaim Sebabkan Lebih Banyak Kerusakan, Termasuk Kematian
BBC/PA Media
Warga Inggris mengenakan masker untuk mencegah penularan Covid-19. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Direktur Institut Alergi dan Penyakit Menular Nasional Amerika Serikat (AS) sekaligus Penasihat Presiden AS, Anthony Fauci memperingatkan bahwa data menunjukkan bahwa strain baru virus corona (Covid-19) yang kali pertama muncul di Inggris 'kemungkinan' lebih mematikan dibandingkan virus sebelumnya.

Pernyataan tersebut ia sampaikan pada hari Minggu kemarin, terkait perkembangan baru strain Covid-19 Inggris.

"Saat ini kami perlu berasumsi terkait strain yang telah beredar di Inggris memiliki peningkatan virulensi, yang berarti virus memiliki kekuatan untuk menyebabkan lebih banyak kerusakan, termasuk kematian," kata Fauci dalam wawancaranya dengan CBS.

Dikutip dari Sputnik News, Senin (25/1/2021), Fauci menyampaikan bahwa pejabat Inggris awalnya mengklaim bahwa versi baru itu tidak lebih berbahaya.

Baca juga: Ilmuwan Inggris Pertanyakan Peringatan PM Johnson Soal Klaim Varian Baru Covid-19 Lebih Mematikan

Namun pasca sebuah laporan menunjukkan bahwa strain ini memiliki angka 30 persen lebih mematikan pada orang yang lebih tua, pejabat Inggris pun meralat pernyataan sebelumnya.

Menurut laporan tersebut, pada virus sebelumnya, diantara warga berusia 60 tahun di Inggris, angka kematian tercatat rata-rata sekitar 10 per 10.000 orang.

Namun dengan strain terbaru ini, pada populasi yang sama, ada sekitar 13 atau 14 kematian per 10.000 orang.

"Kami tentunya ingin melihat sendiri datanya, namun kami memiliki banyak alasan untuk mempercayainya. Mereka (peneliti temuan strain ini) adalah kelompok yang sangat kompeten," tegas Fauci.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, strain Inggris telah dikonfirmasi terjadi pada setidaknya 22 negara di dunia.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas