Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Terapi Tusuk Jarum Ko Amuk, Saraf Kejepit 8 Tahun Langsung Sembuh

Mulyadi Wong (75), akrab dipanggil Ko Amuk, memberikan layanan terapi tusuk jarum secara gratis. Terapi tusuk jarum yang dilakukan Ko Amuk sangat

Terapi Tusuk Jarum Ko Amuk, Saraf Kejepit 8 Tahun Langsung Sembuh
Tribunnews/Irwan Rismawan
Mulyadi Wong atau Ko Amuk (75) melakukan terapi tusuk jarum kepada News Director Tribun Network, Febby Mahendra Putra di kediamannya di Jakarta, Jumat (26/2/2021). Tribunnews/Irwan Rismawan 

"Saya beberapa kali impor lewat bandara, tidak bisa masuk, dipersulit, memang peraturannya harus dari kesehatan lagi, apa lagi. Jadi dibawakan orang sedikit-sedikit, tapi nyetok kemudian," jelas Ko Amuk.

Dalam praktiknya, terapi tusuk jarum Ko Amuk cenderung menyasar titik-titik sakit yang dikeluhkan pasien.

Mulyadi Wong atau Ko Amuk (75) melakukan terapi tusuk jarum kepada pasiennya di kediamannya di Jakarta, Jumat (26/2/2021). Tribunnews/Irwan Rismawan
Mulyadi Wong atau Ko Amuk (75) melakukan terapi tusuk jarum kepada pasiennya di kediamannya di Jakarta, Jumat (26/2/2021). Tribunnews/Irwan Rismawan (Tribunnews/Irwan Rismawan)

"Kan kalau kita bergerak harus sinkron, ada satu titik yang kurang benar, akhirnya ketika gerak jadi engga sinkron. Kenapa bisa begitu, pasti ada titik yang tidak beres, nah itu yang kita sasar," jelas Ko Amuk.

Ko Amuk memastikan teknik tusuk jarum acupotomy dengan akupuntur sangat berbeda. Akupunktur menggunakan teknik yang disebut Meridian, yang berfokus pada jaringan jalan chi yang tersebar di dalam tubuh.

Menggunakan teknik Meridian, kata Ko Amuk, terbilang cukup rumit. Ada dalil-dalil yang harus diterapkan dalam praktiknya.

"Jadi harus titik ini bagaimana, titik satu dengan lainnya bagaimana saling menjatuhkan, saling membangun, aduh pusing. Tapi dia punya hasil tidak maksimal, rumit tapi hasilnya tidak maksimal,"

"Kalau ini (pakai jarum acupotomy), seperti bapak saksikan tadi. Langsung oke. Hasilnya langsung kelihatan," jelas Ko Amuk.

Ko Amuk menceritakan, ia mempelajari terapi tusuk jarum acupotomy langsung di China. Ia belajar dari seorang guru bernama Chu Han Chang di Kota Beijing.

Chu Han Chang, lanjut Ko Amuk, adalah penemu sekaligus pencipta ilmu tusuk jarum ini. Selain itu, teknik tusuk jarum acupotomy masih sangat muda.

"Baru sekitar, 40 tahun belum ada, usia dari teknik ini. Saya belajar ke Beijing tidak lama, paling seminggu. Kita kan dikasih buku, satu koper, kita latih sendiri," jelas Ko Amuk.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas