Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Olahraga Intensitas Tinggi Dilarang untuk Penderita Jantung Koroner, Begini Alasannya

Ada beberapa olahraga jenis tertentu yang dapat berisiko bagi penyakit jantung. Misalnya olahraga yang memilik intensitas tinggi.

Olahraga Intensitas Tinggi Dilarang untuk Penderita Jantung Koroner, Begini Alasannya
Ist
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Olahraga penting bagi tubuh. Selain menjaga agar tubuh tetap bugar, olahraga dapat meningkatkan imunitas. 

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, disarankan melakukan olahraga untuk kesehatan jantung. Minimal 150 menit selama seminggu.

Waktu tersebut dapat dibagi dalam beberapa jenis olahraga.

Namun, seiring bertambahnya usia seseorang, maka kondisi tubuh serta metabolismenya mengalami perubahan.

Baca juga: Serupa Asam Lambung, Kenali Gejala Penyakit Jantung Koroner

Organ tubuh serta tulang tentunya tidak sekuat dulu. Terutama bagi yang mengidap penyakit jantung

Ada beberapa olahraga jenis tertentu yang dapat berisiko bagi penyakit jantung. Misalnya olahraga yang memilik intensitas tinggi.

Ilustrasi jantung sehat.
Ilustrasi jantung sehat. (kutv.com)

Demikian disampaikan oleh dr Aron Husink, Sp. JP, FIHA.

Menurut dia, olahraga intensitas tinggi memang membakar kalori. Tapi membuat detak jantung juga jadi lebih tinggi.

Kondisi tersebut dapat meningkatkan risiko plak kolestrol yang menyumbat pembuluh darah lepas secara tiba-tiba.

Di sisi lain, dr Aron juga menyarankan untuk tidak berolahraga secara berlebihan.

Karena saat tubuh dipaksa untuk bekerja lebih keras, malah akan menaikkan risiko serangan jantung. 

"Yang penting istirahat cukup dan tubuh jangan dipaksa. Kalau dipaksakan membuat tubuh stres dan memicu naiknya gula darah. Menimbulkan kolestrol sehingga menaikkan resiko serang jantung,"katanya pada siaran Radio Sorona FM, Senin (12/4/2021).

Ikuti kami di
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
berita POPULER
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas