Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Tukul Arwana Sakit

Penderita Hipertensi Seperti Tukul Arwana Berpotensi Alami Pecahnya Pembuluh Darah

Tukul Arwana pertama kali dalam kondisi hipertensi hingga akhirnya terjadi pendarahan luas di bagian otak. Bagaimana bisa terjadi?

Penderita Hipertensi Seperti Tukul Arwana Berpotensi Alami Pecahnya Pembuluh Darah
Instagram @tukul.arwanaofficial
Penderita Hipertensi Seperti Tukul Arwana Berpotensi Alami Pecahnya Pembuluh Darah 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Tukul Arwana diketahui dalam kondisi hipertensi saat dilarikan ke di Rumah Sakit Pusat Otak Nasional (RSPON) Jakarta.

Dokter  yang merawatnya mengatakan bahwa pihaknya menerima Tukul Arwana pertama kali dalam kondisi hipertensi hingga akhirnya terjadi pendarahan luas di bagian otak.

Saat di di IGD tekanan darah pelawak Tukul Arwana sekitar 200-an tensinya.

Baca juga: Penjelasan Dokter Tentang Pendarahan Otak Tukul Arwana, Berawal dari Hipertensi yang Tak Terkontrol

Baca juga: Tukul Arwana Masih Pemulihan, Bagaimana dengan Kontrak Kerja, Ini Kata Manajer Soal Itu

Tentang hubungan hipertensi dan pendarahan di otak Direktur RS Pusat Otak Nasional, Mursyid Bustamie memaparkan, sekitar 20% stroke pendarahan disebabkan karena adanya penyumbatan pada pembuluh darah dengan penyebab utamanya karena tingginya faktor risiko tertentu.

Adapun faktor risiko dari stroke dan menjadi common respector diantaranya diabetes, hipertensi, pola makan yang buruk, merokok, obesitas, kurang aktivitas fisik, alkohol, dan narkotika.

Ilustrasi - Stroke
Ilustrasi - Stroke (Medicine.net)

''Kalau stroke pendarahan biasanya adalah penderita hipertensi. Yang terjadi adalah tidak kuatnya pembuluh darah menahan tekanan darah yang tinggi, sehingga terjadilah kebocoran,'' ujarnya beberapa waktu lalu.

Mursyid membeberkan, faktor risiko stroke pendarahan ada 2 yakni yang bisa dikendalikan dan tidak bisa dikendalikan.

Faktor risiko yang bisa dikendalikan sebaiknya dicegah sedini mungkin dengan mulai menerapkan pola hidup bersih dan sehat.

Baca juga: Manajer Sebut Tukul Arwana Jalani Perawatan di Rumah Sakit hingga 14 Hari ke Depan

Baca juga: Kondisi Tukul Membaik, Putranya Ega Prayudi Kembali ke Tempat Tugas, Jalani Kewajiban sebagai Polisi

Tidak melakukan aktivitas yang dapat menimbulkan masalah kesehatan di masa depan seperti merokok, konsumsi minuman beralkohol, batasi konsumsi gula, garam dan lemak.

Halaman
12
Ikuti kami di
Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas