Tribun Kesehatan

Muncul Wacana Pelabelan, Benarkah BPA Dalam Air Minum Dalam kemasan Berbahaya?

BPA pada AMDK berpotensi memunculkan berbahaya untuk kesehatan. Benarkah kabar ini?

Penulis: Aisyah Nursyamsi
Editor: Anita K Wardhani
zoom-in Muncul Wacana Pelabelan, Benarkah BPA Dalam Air Minum Dalam kemasan Berbahaya?
Shutterstock
Ilustrasi kemasan AMDK galon. BPA pada AMDK berpotensi memunculkan berbahaya untuk kesehatan. Benarkah kabar ini? 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -Akhir-akhir ini muncul wacana Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) melabeli berpotensi mengandung Bisfenol A (BPA) pada air minum dalam kemasan (AMDK).

Alasannya BPA pada AMDK berpotensi memunculkan berbahaya untuk kesehatan. Benarkah kabar ini?

Baca juga: Galon di 6 Daerah Terpapar BPA, BPOM Medan Sebut Ada Penanganan yang Salah di Lapangan

Menteri Kesehatan (Menkes), Badan Pusat Statistik (BPS), Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional, praktisi kesehatan, pakar pangan dan kimia mengungkapkan fakta berbeda.

Menkes Budi Gunadi Sadikin sendiri menegaskan bahwa air minum dalam kemasan aman untuk digunakan, baik oleh anak-anak dan ibu hamil.

Menurutnya, isu-isu seputar bahaya penggunaan air kemasan yang dihembuskan pihak-pihak tertentu adalah hoax.

“Aman (air kemasan galon guna ulang). Itu (isu bahaya air kemasan) hoax,” tegasnya pada keterangan resmi, Jumat (16/9/2022).

Baca juga: IDI dan IDAI Sejalan dengan Data WHO: Kemasan Plastik BPA Bisa Picu Kanker

Lantas adakah pengaruh air minum dalam kemasan yang diisukan bisa menyebabkan infertilitas terhadap penurunan laju pertumbuhan penduduk?

Kepala BPS Margo Yuwono, mengatakan belum ada data mengenai hal itu.

“BPS belum pernah melakukan kajian mengenai dampak makanan dan minuman terhadap tingkat fertilitas manusia,” kata Margo.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas