Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Dukung Target 20 Juta Wisman, Mahasiswa Baru Poltekpar Palembang Kampanyekan Indonesia Ramah

Ratusan mahasiswa baru Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Palembang, Sumatera Selatan, mengkampanyekan “Indonesia Ramah”. Kampanye ini sebagai bentuk d

Dukung Target 20 Juta Wisman, Mahasiswa Baru Poltekpar Palembang Kampanyekan Indonesia Ramah
Kementerian Pariwisata
Direktur Poltekpar Palembang Zulkifli Harahap. 

Ratusan mahasiswa baru Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Palembang, Sumatera Selatan, mengkampanyekan “Indonesia Ramah”. Kampanye ini sebagai bentuk dukungan pencapaian target kunjungan 20 juta wisatawan mancanegara (Wisman) ke Indonesia pada tahun 2019.

Kampanye “Indonesia Ramah” diteriakkan 312 mahasiswa baru Poltekpar Palembang dalam Pembinaan Sikap Dasar dan Profesi (PSDP). Kegiatan diadakan di Kampus Poltekpar Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (9/8).

Janji itu merupakan respon terhadap tantangan yang diajukan Alumnus Lemhannas RI PPSA XXI, AM Putut Prabantoro. Ia adalah narasumber yang menyampaikan “Pariwisata dan Ketahanan Nasional”.

Menurut Putut Prabantoro, pemerintahan Presiden Joko Widodo telah menetapkan target kunjungan wisman sebanyak 20 juta. Target ini membutuhkan kerja keras. Utamanya dari semua pelaku industri pariwisata. Termasuk dari dunia pendidikan karena mereka mencetak SDM berkualitas di bidang pariwisata.

Meskipun berbeda dalam produk pariwisatanya, semua pelaku industri pariwisata harus menyadari bahwa ada karakter dasar yang harus dimiliki. Apalagi bagi bangsa Indonesia yang sudah terlanjur dikenal keramahtamahannya.

“Keramahan Indonesia sebagai bangsa akan memperkaya makna kata-kata Wonderful Indonesia. Masalahnya adalah setelah reformasi dan bahkan belakangan ini, Indonesia bisa dikatakan kehilangan karakter sebagai bangsa yang ramah. Bangsa Indonesia sangat terlihat berubah menjadi bangsa yang mudah sekali tersinggung meski hanya untuk perkara yang sangat remeh sekalipun," ujar Putut Prabantoro.

Dikatakannya, media sosial kerap tidak dimanfaatkan untuk tujuan positif. Malah, menjadi sarana memancing konflik dan kebencian. Dan perubahan ini dilihat masyarakat dunia. Masyarakat dengan mudah tersulut kemarahan atau dalam berkomunikasi tidak santun lagi.

"Bukan hanya soal agama saja penyebabnya, tetapi juga dipicu oleh faktor lain misalnya perbedaan pilihan politik, dan atau soal perbedaan suku dapat menjadi sumber kemarahan,” jelas Putut Prabantoro.

Jika kondisi ini tidak diperbaiki, dapat memengaruhi industri pariwisata Indonesia. Keramahan itu memang menyangkut bahasa tubuh (body language) yang dapat terbaca secara fisik oleh siapapun.

Di balik sikap ramah itu terdapat sikap toleransi, sikap saling menghormati dan tidak membeda-bedakan satu sama lain. Para pelaku usaha pariwisata harus memahami dan sekaligus menghormati para wisatawan mancanegara. Karena, mereka memiliki berbagai latar belakang baik budaya, bahasa ataupun warna kulit.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas