Tribun

Kemenhub Gelar Kegiatan Penyusunan PNBP Tahap Alokasi Tahun 2023 dan Tahap Indikatif Tahun 2024

Kemenhub melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Laut menggelar kegiatan Penyusunan Target PNBP Tahap alokasi tahun 2023 dan Tahap Indikatif 2024.

Editor: Content Writer
zoom-in Kemenhub Gelar Kegiatan Penyusunan PNBP Tahap Alokasi Tahun 2023 dan Tahap Indikatif Tahun 2024
Istimewa
Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dalam kegiatan Penyusunan Target PNBP Tahap alokasi tahun 2023 dan Tahap Indikatif Tahun 2024. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Laut menggelar kegiatan Penyusunan Target PNBP Tahap alokasi tahun 2023 dan Tahap Indikatif Tahun 2024.

Penerimaan Negara Bukan Pajak PNBP merupakan pungutan yang dibayar oleh orang pribadi atau badan dengan memperoleh manfaat langsung maupun tidak langsung atas layanan atau pemanfaatan sumber daya dan hak yang diperoleh negara.

Plt Sekretaris Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Subagiyo dalam sambutannya menyampaikan, Penerimaan tersebut dipungut berdasarkan peraturan perundang-undangan, yang menjadi penerimaan Pemerintah Pusat di luar penerimaan perpajakan dan hibah dan dikelola dalam mekanisme anggaran pendapatan dan belanja negara, perencanaan yang disusun mengikuti siklus anggaran pendapatan dan belanja negara yang disusun secara realistis, optimal dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pada jasa transportasi PNBP telah menjadi tulang punggung di Sektor Transportasi, hal ini dapat dirasakan selama masa Pandemi Covid-19 dimana pembatasan kegiatan masyarakat cukup ketat dan dampaknya telah terasa pada pencapaian realisasi PNBP sektor transportasi darat dan udara.

Namun demikian di sektor transportasi laut, pencapaian realisasi PNBP pada Tahun 2021 telah melampaui target yaitu 109,64 persen atau sebesar 4.1T dari target sebesar 3.8T. Tentunya hal tersebut dapat terwujud karena kerja keras seluruh UPT karena telah berhasil merealisasikan proyeksi yang telah ditetapkan.

Target Direktorat Jenderal Perhubungan Laut di tahun 2022 telah ditetapkan sebesar 3,6T. Target TA. 2022 turun dari TA. 2021 disebabkan oleh beberapa kebijakan seperti simplifikasi tarif untuk mendorong peningkatan daya saing dengan negara lain serta pelaksanaan P3D terhadap 444 pelabuhan pengumpan lokal dan regional kepada Pemerintah Daerah.

"Dapat saya sampaikan bahwa sampai dengan tanggal 19 Agustus 2022 Realisasi PNBP Direktorat Jenderal Perhubungan Laut telah tercapai 80,05% atau 2.8T dari target yang sudah ditetapkan" Ujar Plt. Sesditjen Hubla Subagiyo pada saat membuka Kegiatan Penyusunan Target PNBP, Senin (22/8/2022).

Sebagai informasi berdasarkan surat Direktur Jenderal Anggaran bahwa terdapat Revisi Anggaran ke-9 terhadap Direktorat Jenderal Perhubungan Laut yang berdampak pada Penambahan Pagu Penggunaan PNBP sebesar Rp271.179.903.000 yang semula 2.1T menjadi 2.4T hal tersebut juga berdampak pada proyeksi realisasi PNBP sampai dengan akhir tahun yang berubah menjadi 4T.

Untuk itu dibutuhkan peran aktif dan kerja keras seluruh UPT untuk dapat merealisasikan proyeksi yang telah ditetapkan melalui intensifikasi penagihan PNBP dari piutang macet maupun sewa perairan yang belum terbayarkan serta potensi peningkatan lain yang belum dipungut sebelumnya.

Pada sisi optimalisasi penggunaan Dana PNBP, Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Sejak Tahun 2019 telah menggunakan mekanisme pencairan menggunakan Surat Edaran Maksimum Pencairan (SE MP) Kantor Pusat.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas