Tribun

Jakarta City 4.0: Layanan dan Kolaborasi Warga DKI dalam Genggaman Tangan

Menjadi kota terpadat di Indonesia menjadi tantangan tersendiri bagi DKI Jakarta.

Editor: Malvyandie Haryadi
Jakarta City 4.0: Layanan dan Kolaborasi Warga DKI dalam Genggaman Tangan
Dok Pemprov DKI
Seorang warga menunjukkan tampak muka aplikasi Jakarta Kini (JAKI). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menjadi kota terpadat di Indonesia menjadi tantangan tersendiri bagi DKI Jakarta.

Dengan jumlah penduduk lebih dari 11 juta orang dan luas wilayah hanya 662,33 kilometer persegi menjadikan masalah sampah dan ketersediaan ruang terbuka hijau (RTH) persoalan yang sulit diselesaikan.

Ditambah 13,3 juta sepeda motor dan 3,5 juta mobil pada 2020 serta kendaraan bermotor dari wilayah penyangga DKI, tentu menjadi persoalan emisi karbon. 

Belum lagi sejarah Jakarta sejak zaman kerajaan yang memiliki topografi rawan terhadap bencana hidrometeorologi, seperti banjir. 

Meski banyak persoalan yang muncul, bukan berarti hal itu tak bisa diselesaikan dengan baik.

Pemprov DKI telah dan terus melakukan transformasi digital untuk menjadi kota yang saling terkoneksi antarmasyarakat, masyarakat dan pemerintah, masyarakat dan bisnis, bisnis dan pemerintah, sehingga menjadi sebuah ekosistem digital. 

Pemprov DKI sebagai kolaborator dan masyarakat sebagai co-creator menggunakan teknologi digital untuk menghasilkan inovasi dan kolaborasi untuk memperkuat kenyamanan dan kebahagiaan warga Jakarta.

JAKARTA CITY 4.0

Permasalahan kompleks kota-kota besar di dunia, termasuk Jakarta hanya dapat diatasi melalui kolaborasi.

Berbasiskan data besar (big data) dengan penggunaan teknologi sebagai infrastruktur akan sangat membantu Jakarta dalam mengatasi berbagai persoalan sekaligus meningkatkan kualitas pelayanan kepada warganya. 

Halaman
1234
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas