Tribun

Gempa di Sulteng

BMKG Jelaskan Keputusan Akhiri Peringatan Dini Tsunami Sulteng

Saat itu, waktu di Jakarta menunjukan pukkul 17.37 WIB di mana kabar pengakhiran peringatan dini tsunami di Palu tersebar.

Penulis: chaerul umam
Editor: Hendra Gunawan
BMKG Jelaskan Keputusan Akhiri Peringatan Dini Tsunami Sulteng
Tribunnews.com/Chaerul Umam
Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan keputusan mengakhiri peringatan dini tsunami pasca gempa di Sulawesi Tengah (Sulteng) yang dilakukan BMKG sudah tepat.

Ia menjelaskan, pengakhiran peringatan dini tsunami berlangsung pukul 18.37 WITA.

Saat itu, waktu di Jakarta menunjukan pukkul 17.37 WIB di mana kabar pengakhiran peringatan dini tsunami di Palu tersebar.

Baca: Pedagang Warung Lihat Kehadiran Ratna Sarumpaet di Bina Estetika, Rojak: Bohong Banget Dia

"Jadi itu bukan pencabutan. Itu pengakhiran dan berdasarkan data, ya. Kami mempertimbangkan itu sudah berakhir. Dan saat itu sudah gelap karena pukul 18.37 (WITA)," ujar Dwikorita usai menghadiri Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi V DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (3/10/2018).

Saat pengakhiran peringatan dini tsunami dilakukan, lanjut Dwikorita, stafnya mencatat ketinggian permukaan air di Pelabuhan Pantoloan sudah surut yakni tinggal 30 cm.

Baca: Pernah Pimpin Pasukan Mengapa Prabowo Bisa Dikelabui Ratna Sarumpaet? Dahnil Anzar Beri Penjelasan

Oleh karena itu, BMKG memutuskan untuk mengakhiri peringatan dini tsunami karena gelombang sudah surut.

"Itu kapal sudah masuk ke darat dan dia melihat ini air di mata kaki. Artinya apa, itu tsunami sudah berakhir. Karena kapal kandas itu sudah pukul 18.27 WITA itu kapal sudah ada di darat. Sudah kandas," ujar Dwikorita.

"Nah kalau itu masih ada tsunami lagi, jadi setelah itu kan kami menunggu waktu. Tidak kami akhiri. Tapi setelah kami akhiri seandainya ada tsunami lagi, staf kami ini sudah terseret tsunami. Dia masih hidup," imbuhnya.

Baca: Ratna Sarumpaet Berbohong, Gibran Rakabuming Tanggapi Permintaan Maaf Fadli Zon hingga Rizal Ramli

Ia menduga gelombang tsunami tiba di bibir Pantai Palu sekitar pukul 18.10 WITA saat langit masih cerah.

"Kemudian peringatan diakhiri 18.37 WITA. Jadi itu lah yang seoptimal mungkin kami upayakan untuk menyelamatkan jiwa dengan berbagai keterbatasan yang ada," pungkasnya.

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas