Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pesawat Lion Air Jatuh

Fahri Minta KNKT dan Lior Air Tidak Perang Mulut Investigasi Kecelakaan Pesawat PK LQP

Bila antara otoritas penerbangan terus beradu argumen di depan publik, maka akan mencoreng reputasi dunia penerbangan Indonesia

Fahri Minta KNKT dan Lior Air Tidak Perang Mulut Investigasi Kecelakaan Pesawat PK LQP
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Tim Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) melakukan pengecekan ban dan turbin pesawat Lion Air PK-LQP untuk dicek lebih lanjut di posko evakuasi Basarnas, Terminal JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta, Minggu (4/11/2018). Tim KNKT membawa dan melakukan pengecekan lebih lanjut pasca temuan bagian-bagian pesawat Lion Air PK-LQP. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Taufik Ismail

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Waki Ketua DPR Fahri Hamzah meminta pihak Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) dan Lion Air untuk tidak saling adu argumen di depan publik terkait kecelakaan Pesawat Lion Air PK LQP di Tanjung Karawang pada 29 Oktober lalu.

"Makanya KNKT jangan berantem sama maskapai (Lion Air) di ruang publik, diperiksanya yang baik ya kan. ketemu baru diumumkan, lalu sudah diam dengan temuan itu," ujar Fahri Hamzah di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, (30/11/2018).

Baca: Tanggapi Klarifikasi KNKT, Hotman Paris: Betapa Sakit Hatinya Keluarga Korban Lion Air Dengar Ini

Fahri Hamzah menambahkan, bila antara otoritas penerbangan terus beradu argumen di depan publik, maka akan mencoreng reputasi dunia penerbangan Indonesia.

Repuasi dunia penerbangan tersebut, lanjut Fahri Hamzah, akan berpengaruh pada tingkat kepecayaan negara lain pada Indonesia.

"Kalau reputasi penerbangan kita rusak, rusak juga negara ini. Siapa yang mau datang ke negara ini, orang pesawatnya bisa jatuh setiap saat dan otoritasnya berantem sama maskapai," kata Fahri Hamzah.

Selain itu, Fahri hamzah menilai pertentangan antara KNKT dan maskapai Lion Air akan membingungkan masyarakat.

Oleh karena itu, Fahri Hamzah meminta tidak ada perang mulut dalan menyelesaikan masalah penerbangan . Justru yang harus dilakukan adalah tindakan agar kejadian tersebut tidak terulang.

"Ini bukan soal politik ini soal kemampuan suatu bangsa menjamin keamanan penerbangan jangan kemudian kita berantem begini. Politik kita bisa ribut tapi kalau urusan begini keselamatan orang engga boleh ribut ya," kata Fahri Hamzah.

Sebelumnya pihak KNKT dan Lion Air berbeda pandangan soal kelaikan terbang pesawat Lion Air PK LQP sebelum jatuh menghujam bumi.

KNKT menyebut bahwa pesawat tersebut tidak laik terbang baik pada nomer penerbangan JT 043 rute Denpasar-Jakarta maupun penerbangan JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang. Pasalnya berdasarkan rekaman data penerbangan ditemukan adanya kerusakan yang terjadi bersama sama.

Baca: Teknisi Lion Air Minta KNKT Beri Klarifikasi

Penjelasan KNKT tersebut dibantah pihak Lion Air. Menurut Presiden Direktur Lion Air Edward Sirait pada Rabu (28/11/2018). pesawat PK LQP laik terbang.

Keesokan harinya Pihak KNKT kemudian merivisi temuannya tersebut. Sebelum jatuh, Pesawat Boeing 737 Max tersebut ternyata laik terbang.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pesawat Lion Air Jatuh

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas