Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemerhati Pendidikan: Tingkatkan Mutu Dan Rangking Universitas, Tidak Melulu Harus dari Rektor

"Tidak perlu mengimpor rektor dari luar negeri untuk meningkatkan mutu dan ranking Universitas yang ada di Indonesia," tegasnya

Pemerhati Pendidikan: Tingkatkan Mutu Dan Rangking Universitas, Tidak Melulu Harus dari Rektor
SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
ILUSTRASI PERGURUAN TINGGI - SELEKSI BEASISWA - Sebanyak 500 mahaiswa dari tujuh perguruan tinggi di Surabaya mengikuti rangkaian Seleksi Djarum Beasiswa Plus 2019/2020 di JX International Convention Exhibition Surabaya, Selasa (23/7). Persyaratan dasar yang harus dipenuhi calon peserta Beswan Djarum diantaranya berasal dari perguruan tinggi yang bermitra dengan Djarum Foundation, memiliki IPK minimal 3.00 pada semester lll serta aktif berorganisasi. Peserta yang berhasil lolos tes awal harus mengikuti tes lanjutan yakni Group Assignment Test (BAT) serta wawancara individu. Pada program Djarum Beasiswa Plus, penerima beasiswa yakni Beswan Djarum akan menerima beragam soft skills seperti Character Building yang bertujuan untuk membekali karakter para Beswan Djarum, sebutan penerima beasiswa dengan enam kualitas dasar. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tidak selalu dengan mengganti para rektor di antara 4.697 universitas di Indonesia dengan rektor dari luar negeri akan bisa meningkatkan ranking perguruan tinggi mencapai 100 besar dunia.

Demikian disampaikan Pemerhati pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Jimmy Philip Paat kepada Tribunnews.com melalui sambungan telepon, Kamis (1/8/2019).

Baca: Menristek Dikti Sudah Petakan Perguruan Tinggi yang Bakal Diisi Rektor Asing

"Tidak perlu mengimpor rektor dari luar negeri untuk meningkatkan mutu dan ranking Universitas yang ada di Indonesia," tegas Ketua Tim Ahli Forum Diskusi Pedagogik (FDP) Ikatan Alumni UNJ ini.

Bahkan menurut dia, kemajuan universitas, tidak melulu harus dari rektor. Karena ada banyak unsur di dalamnya.

Pemerintah mengambil contoh Singapura. Kata Jimmy, universitas di Negeri Singa tersebut memang dijalankan orang asing.

Tapi kunci suksesnya bukan pada sosok rektor luar negerinya.

“Anggota universitasnya memang sudah bagus,” ucap Jimmy.

Menurut dia, langkah yang harus diambil pemerintah bukan mengimpor rektor dari luar negeri. Selain juga akan menghabiskan waktu untuk adaptasi dengan kultur, rektor dari luar negeri itu akan mengalami penolakan dari tenaga yang ada di universitas.

Universitas Indonesia (UI), Universitas Gajah Mada (UGM), dan Institut Teknologi Bandung (ITB) yang kini mencapai peringkat papan atas di Indonesia, dan ketiganya masuk kategori 100 top di dunia, bisa direplika kesuksesannya ke universitas-universitas di Indonesia.

Halaman
1234
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas