Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ciputra Meninggal Dunia

Ir Ciputra Tutup Usia, Triawan Munaf: Selamat Jalan Pak Ci yang Saya Kagumi

Sosok Dr (HC) Ir Ciputra merupakan pengusaha sukses dibidang properti yang sangat dikagumi oleh banyak orang, tak terkecuali Triawan Munaf

Ir Ciputra Tutup Usia, Triawan Munaf: Selamat Jalan Pak Ci yang Saya Kagumi
Instagram @triawanmunaf
Triawan Munaf : Selamat Jalan Pak Ci yang Saya Kagumi 

Waktu itu saat masih hidup, kata Ciputra, dirinya tinggal bersama bibi tirinya dan dididik keras.

Ciputra mengakui dirinya merupakan tipe anak yang suka melawan dan tegas serta ekspresif.

Meski dalam didikan yang keras, Ciputra pernah mengaku tetap bersyukur lantaran diajarkan untuk hidup secara jujur.

Bahkan, kondisi perekonomian yang kurang juga sempat menjadi persoalan waktu itu.

Ciputra berhasil menyelesaikan kuliahnya di Institut Teknologi Bandung (ITB).

Mengutip dari Wikipedia, Ciputra mengawali kariernya di Jaya Group, perusahaan daerah milik Pemerintah Daerah (Pemda) DKI.

Di Jaya Group, Ciputra bekerja sebagai direksi hingga usia 65 tahun.

Pemilik perusahaan Ciputra Grup, Ir. Ciputra atau Tjie Tjin Hoan yang dikabarkan meninggal dunia
Pemilik perusahaan Ciputra Grup, Ir. Ciputra atau Tjie Tjin Hoan yang dikabarkan meninggal dunia (YouTube/Jaya Suprana Show)

Selanjutnya, ia bertugas sebagai penasihat di perusahaan tersebut.

Di perusahaan itu, Ciputra juga diberi kebebasan untuk berinovasi, termasuk dalam pembangunan proyek Ancol.

Kemudian Ciputra mendirikan Metropolitan Group.

Perusahaan itu ia dirikan bersama Sudono Salim (Liem Soe Liong), Sudwikatmono, Budi Brasali, dan Ibrahim Risjad.

Melalui Metropolitan Group, ia membangun perumahan mewah Pondok Indah dan Kota Mandiri Bumi Serpong Damai.

Saat itu, Ciputra menjabat sebagai direktur utama di Jaya Group, sekaligus menjadi Komisaris Utama Metropolitan Group.

Dari sana, Ciputra mulai membangun grup perusahaan keluarga.

Perusahaan tersebut diberi nama Ciputra Group.

Saat terjadi krisis ekonomi di tahun 1997, tiga group yang dipimpin Ciputra pun ikut tertimpa krisis tersebut.

Tak hanya itu, pemerintah pun menutup Bank Ciputra yang didirikannya karena dianggap tidak layak.

Asuransi Jiwa Ciputra Allstate yang baru dirintis menjelang krisis pun ikut ditutup.

Dengan adanya kebijakan moneter dari pemerintah dan diskon bunga dari beberapa bank, Ciputra akhirnya mendapat kesempatan untuk merestrukturisasi utang-utangnya.

Ketiga group tersebut pun akhirnya dapat bangkit kembali.

Dilansir ciputra.com, selama tiga dekade terakhir, Ciputra Group telah berhasil mengembangkan lebih dari 70 proyek perumahan di lebih dari 40 kota di Indonesia dan masih memiliki banyak proyek dalam persiapan maupun negosiasi.

Melalui kemitraan, Ciputra Group telah merambah ke seluruh Indonesia hingga ke Asia, yaitu Vietnam, Kamboja, dan China.

Dimulai pada awal 1990-an, selain core business-nya di industri properti, Ciputra Group telah melakukan diversifikasi ke 11 industri.

Kesebelas industri tersebut di antaranya pengembang skala Kota, gedung perkantoran, pusat perbelanjaan, hotel, apartment, pusat rekreasi, fasilitas olahraga, telekomunikasi, kesehatan, broker, media dan e-commerce.

(Tribunnews.com/Sinatrya/Widyadewi Metta/Garudea Prabawati) (TribunJakarta.com) (Kontan.co.id/Adi Wikanto, Barratut Taqiyyah Rafie)

Penulis: Sinatrya Tyas Puspita
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas