Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Perpanjangan Izin FPI

FPI Tolak Tuduhan Dirikan Negara Khilafah, Ahmad Sobri Lubis Angkat Bicara Jelaskan Soal Khilafah

Ketua Umum DPP FPI Ahmad Sobri Lubis membantah tuduhan ormas FPI yang dinilai akan mendirikan negara Islam dengan sistem khilafah.

FPI Tolak Tuduhan Dirikan Negara Khilafah, Ahmad Sobri Lubis Angkat Bicara Jelaskan Soal Khilafah
MetroBali
Ketua Umum DPP Front Pembela Islam (FPI) Ahmad Sobri Lubis 

TRIBUNNEWS.COM - Ketua Umum DPP Front Pembela Islam (FPI), Ahmad Sobri Lubis membantah tuduhan ormas FPI yang dinilai akan mendirikan negara Islam dengan sistem khilafah.

Sobri Lubis angkat bicara tentang beberapa kata dan kalimat dari AD ART FPI yang dipermasalahkan oleh pemerintah, sehingga menyebabkan Surat Keterangan Terdaftar (SKT) FPI yang tak kunjung turun.

Diketahui, pemerintah akhir-akhir ini mengkhawatirkan adanya pergerakan dari ormas FPI yang dalam AD ART-nya seolah-olah ingin mendirikan negara khilafah seperti jaman dulu.

"Itu kan suudzonnya," kata Sobri Lubis menanggapi.

"Kalau FPI dalam pelaksanaannya menanggapi penerapan syariat Islam tetap melalui jalur konstitusional. Kami mengangkat jihad konstitusional," ujarnya dalam acara Indonesia Lawyers Club TVOne, Selasa (3/12/2019).

Ketua Umum Front Pembela Islam (FPI) Sobri Lubis.
Ketua Umum Front Pembela Islam (FPI) Sobri Lubis. (Tribunnews.com/Chaerul Umam)

Ia menjelaskan jihad konstitusional itu artinya berjuang semampu mungkin dalam menerapkan nilai-nilai syariat ke dalam undang-undang sebagaimana orang-orang juga berjuang dalam kelompok-kelompok yang ingin merusak dari pada agama.

Ia juga memastikan dalam pergerakannya tidak ada sikap yang melanggar hukum negara.

Sobri Lubis menjelaskan maksud dari AD ART FPI yang mencantumkan kata khilafah, sehingga menjadi sorotan pemerintah.

"Di bawah naunggan khilafah sesuai dengan manhaj nubuwah itu artinya sesuai dengan aturan dan semangat," jelas Sobri Lubis.

"Semangat kerja sama, semangat untuk membangun Islam, membangun kepemimpinan Islam dalam rangka keterkaitan antara satu negeri dengan negeri-negeri Islam yang lainnya membangun kerja sama yang erat," sambungnya.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Nidaul 'Urwatul Wutsqa
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Perpanjangan Izin FPI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas