Tribun

Kasus Jiwasraya

Ini 3 Poin Kontruksi Pelanggaran Hukum Diduga Dilakukan Tersangka Kasus Korupsi Jiwasraya

"Penyitaan aset itu dilakukan terhadap tersangka yang diduga menggunakan atau menyembunyikan hasil kejahatannya," katanya

Editor: Imanuel Nicolas Manafe
zoom-in Ini 3 Poin Kontruksi Pelanggaran Hukum Diduga Dilakukan Tersangka Kasus Korupsi Jiwasraya
Tribunnews.com/Igman Ibrahim
Kapuspenkum Kejaksaan Agung RI, Hari Setiyono 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kejaksaan Agung RI masih belum bisa membeberkan peran-peran yang dimainkan kelima tersangka kasus korupsi PT Asuransi Jiwasraya (Persero) hingga seminggu setelah penetapan status tersangka.

Namun, Kapuspenkum Kejaksaan Agung RI, Hari Setiyono mengatakan, saat ini pihaknya terus membangun konstruksi hukum terkait kasus tersebut.

Baca: Kejagung RI Kembali Blokir Sertifikat Tanah Milik Tersangka Korupsi Jiwasraya Benny Tjokrosaputro

"Belum, kita masih membangun konstruksi. Mudah-mudahan kan masih pemeriksaan saksi, saya masih konfirmasi dulu apakah nanti akan dilakukan pemeriksaan terhadap 5 tersangka tersebut," kata Hari di Gedung Bundar Kejaksaan Agung RI, Jakarta, Senin (20/1/2020).

Dia menuturkan, kontruksi hukum yang dimaksud ialah terkait pelanggaran terhadap pasal 2 dan pasal 3 Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001 tentang tindak pidana korupsi.

Isinya, terdapat tiga poin pelanggaran yang diduga dilakukan tersangka.

"Artinya membangun konstruksi hukum secara utuh sebagaimana perbuatan yang diduga melanggar hukum yaitu, fee broker, pembelian saham yang tidak likuid dan pembelian reksadana," ungkap dia.

Selain itu, imbuh dia, Kejagung RI juga tengah melakukan penyitaan aset terhadap seluruh tersangka untuk menutupi kerugian negara.

"Penyitaan aset itu dilakukan terhadap tersangka yang diduga menggunakan atau menyembunyikan hasil kejahatannya. Masing-masing tersangka kira-kira perannya mengakibatkan kerugian negara berapa. Dari aset disita untuk mengembalikan kerugian keuangan negara," pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, kelima tersangka dugaan kasus korupsi PT Jiwasraya (Persero) keluar dari Gedung Bundar, Kejaksaan Agung RI, Jakarta, menggunakan rompi tahanan berwarna merah jambu pada Selasa (14/1/2020).

Mereka terdiri dari 3 mantan petinggi Jiwasraya dan 2 lagi dari pihak swasta.

Di antaranya, eks kepala divisi investasi Jiwasraya Syahmirwan yang ditahan di Rutan Cipinang, Jakarta Timur dan Eks Direktur Utama (Dirut) Jiwasraya Hendrisman Rahim ditahan di Pomdam Jaya Guntur.

Selain itu, Mantan Direktur Keuangan Jiwasraya Hary Prasetyo ditahan di Rutan Salemba cabang Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan,

Komisaris PT Hanson International Tbk Benny Tjokrosaputro ditahan di Rutan KPK.

Wiki Terkait

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas