Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Menristek: Jebolan LPDP Banyak yang Pilih Jadi Diaspora Karena Tak Ada Jaminan Layak di Indonesia

Pembangunan SDM Unggul ini pun masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024.

Menristek: Jebolan LPDP Banyak yang Pilih Jadi Diaspora Karena Tak Ada Jaminan Layak di Indonesia
Fitri Wulandari/Tribunnews.com
Menteri Riset dan Teknologi sekaligus Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (Menristek/BRIN) Bambang Brodjonegoro saat rapat kerja dengan Komisi VII di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (21/1/2020) sore. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi VII DPR RI baru menggelar rapat kerja dengan Menteri Riset dan Teknologi sekaligus Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (Menristek/BRIN) Bambang Brodjonegoro terkait sejumlah aspek.

Termasuk mengenai Rencana Strategis mengenai Hilirisasi Teknologi 5 Tahun ke Depan.

Menariknya, dalam raker tersebut, Wakil Ketua Komisi VII dari fraksi Golkar Alex Noerdin pun menanyakan 'ke mana' para diaspora yang dikirim oleh Presiden ke-3 RI sekaligus Menristek terdahulu almarhum Bacharuddin Jusuf Habibie, menimba ilmu di luar negeri ?.

Padahal saat ini pemerintah menekankan untuk membangun Sumber Daya Manusia (SDM) demi memajukan perekonomian Indonesia, termasuk diantaranya adalah SDM yang berfokus pada bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek).

Pembangunan SDM Unggul ini pun masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024.

"Pelajar yang dahulu dikirim Pak Habibie ke luar negeri, sekarang tidak berkontribusi bagi bangsa lagi, bagaimana untuk membawa ini semua kembali lagi?," ujar Alex, di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (21/1/2020) sore.

Baca: Menristek Bambang Brodjonegoro Puji Kiprah IPB University dalam Pembangunan Bangsa

Baca: Langsung Datang ke Stadion, Diaspora Indonesia di Manila Tak Kecewa Meski Timnas U-23 Kalah

Baca: Menristek Bambang: Tax Deduction 300 Persen R&D di Indonesia untuk Rangsang Investasi dan Riset

Ia pun menyampaikan bahwa dalam mendorong keberhasilan menciptakan SDM unggul untuk riset dan inovasi ini, tentunya diharapkan Kemenristek bersinergi dengan komisi yang membidangi energi, riset dan teknologi serta lingkungan hidup itu.

"Pak menteri tidak bisa sendiri dalam hal ini, harus melibatkan kami, Komisi VII," jelas Alex.

Sementara itu, Menristek Bambang pun menjawab lengkap pertanyaan Alex, ia mengakui bahwa Indonesia memang begitu banyak memiliki para peneliti jebolan beasiswa yang diberikan pemerintah melalui Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas