Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rudy Halim Ajak Etnis Tionghoa Berjuang Bersama Majukan Indonesia

Sejarah ini memang sempat ditutupi oleh rezim Orde Baru, namun sejarah itu kini sudah bisa dibaca secara luas.

Rudy Halim Ajak Etnis Tionghoa Berjuang Bersama Majukan Indonesia
HO/Tribunnews.com
Ketua Panitia Rudy Halim saat menyampaikan sambutan dalam acara Cap Go Meh TMP di PIK Jakarta. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejak berabad-abad lamanya, masyarakat Tionghoa sudah berdatangan ke Nusantara.

Mereka menyatu dan berbaur dengan warga yang sudah ada di Nusantara sejak berabad-abad lamanya juga. Mereka melakukan asimilasi dan akulturasi.

Kelak kebudayaan Tionghoa menyatu dengan kebudayaan yang sudah ada di Nusantara.

Kebudayaan itu bahkan sudah tak bisa dipisahkan lagi karena begitu eratnya.

Saling mengisi satu sama lain. Dari mulai makanan sampai pakaian.

"Eksistensi warga Tionghoa bukan baru ada sejak 10 atau 20 tahun lalu. Namun sudah ratusan lalu," kata Ketua Panitia Cap Go Meh Taruna Merah Putih (TMP) bersama ribuan warga Pantai Indah Kapuk, Rudy Halim, saat menyampaikan sambutan dalam acara perayaan Ca Gomeh TMP di Foodstreet, Golf Island, Pantai Indah Kapuk, Jakarta, Jumat (7/2/2020) malam.

Ketua Panitia Rudy Halim saat menyampaikan sambutan dalam acara Cap Go Meh TMP di PIK Jakarta.
Ketua Panitia Rudy Halim saat menyampaikan sambutan dalam acara Cap Go Meh TMP di PIK Jakarta. (Tribunnews.com)

Rudy melanjutkan, sejarah mencatat bahwa sebagian raja-raja di Pulau Jawa tercampur dengan darah Tionghoa.

Sejarah ini memang sempat ditutupi oleh rezim Orde Baru, namun sejarah itu kini sudah bisa dibaca secara luas.

Stigma sebagian orang bahwa orang Tionghoa sebagai homo economicus atau pihak yang selalu berpikir dan bermotif ekonomi belaka juga tidak sepenuhnya tepat.

Sebab, Rudy menjelaskan, sejak Laksamana Ceng Ho datang ke Nusantara sebagai utusan resmi Kaisar Ketiga Dinasti Ming, warga China sudah berkontribusi dalam pertanian di pulau Jawa.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas