Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kemenko PMK Minta Penerima Beasiswa LPDP Jauhi Organisasi Radikal di Luar Negeri

Hal tersebut diungkapkan oleh Agus saat pembekalan kepada penerima LPDP di Kantor Kemenko PMK Jalan Medan Merdeka Barat, Rabu (11/3/2020).

Kemenko PMK Minta Penerima Beasiswa LPDP Jauhi Organisasi Radikal di Luar Negeri
Tribunnews.com/Fahdi Fahlevi
Deputi Koordinasi Pendidikan dan Agama Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Agus Sartono pada pembekalan kepada penerima LPDP di Kantor Kemenko PMK Jalan Medan Merdeka Barat, Rabu (11/3/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Deputi Koordinasi Pendidikan dan Agama Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Agus Sartono meminta para penerima beasiswa LPDP untuk menjauhi organisasi radikal selama kuliah di luar negeri.

Hal tersebut diungkapkan oleh Agus saat pembekalan kepada penerima LPDP di Kantor Kemenko PMK Jalan Medan Merdeka Barat, Rabu (11/3/2020).

"Satu lagi yang saya pesankan, saat nanti kalian belajar di luar negeri. Please, hindarkan dari mengikuti organisasi-organisasi radikal," ucap Agus.

Agus mengingatkan bahwa hal tersebut dapat menyulitkan para mahasiswa selepas mereka kembali ke tanah air.

Baca: Maruf dan Forum Rektor Penguat Karakter Bangsa Bahas Pencegahan Radikalisme di Kampus

Agus menegaskan bahwa empat pilar kebangsaan merupakan prinsip yang final bagi bangsa Indonesia termasuk para mahasiswa.

Menurutnya, para mahasiswa tidak perlu lagi mempertanyakan tentang Pancasila sebagai dasar negara.

"Pancasila dirumuskan tokoh agama dan finished. bagaimana para ulama waktu itu, merumuskan agama. Jangan punya pikiran negara khilafah," tegas Agus.

Agus mengatakan para penerima beasiswa dibiayai oleh negara. Sehingga mereka tidak berhak memiliki pemikiran yang bertentangan dengan negara.

"Ini kalian dibeasiswai oleh negara. tidak ada tempat bagi anak-anak bangsa yang menggunakan resources negara melawan negara," pungkas Agus.

Agus mengatakan LPDP akan melakukan penyaringan yang ketat agar penerima beasiswa tidak terkontaminasi oleh paham radikal. 

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas