Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pasukan TNI untuk PBB Gugur di Kongo

Panglima TNI: Semua Hak Pelda Anumerta Rama Wahyudi Hari Ini Beres

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan semua hak Pelda Anumerta Rama Wahyudi, telah dituntaskan.

Panglima TNI: Semua Hak Pelda Anumerta Rama Wahyudi Hari Ini Beres
HO/tri bun medan
Serma Rama Wahyudi saat berdinas sebagai prajurit TNI-AD 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan semua hak prajurit TNI anggota Satgas Kizi TNI Konga XX-Q/Monusco, Pelda Anumerta Rama Wahyudi, telah dituntaskan.

Diketahui Pelda Anumerta Rama Wahyudi gugur saat menjalankan tugas misi sebagai pasukan perdamaian PBB di wilayah Republik Demokratik Kongo, Afrika.

Hadi menjelaskan hak tersebut antara lain kenaikan pangkat satu tingkat lebih tinggi serta hak-hak almarhum lain baik dari dalam maupun dari PBB.

Baca: Jenazah Pelda Anumerta Rama Wahyudi Tiba di Pekanbaru

"Langsung, sudah, hari ini beres semuanya. Termasuk kenaikan pangkat satu tingkat lebih tinggi. Kemudian hak-hak beliau baik yang dari dalam negeria maupun hak dari PBB. Semuanya include," kata Hadi usai upacara pelepasan jenazah Pelda Anumerta Rama Wahyudi di Hanggar Skadron Udara 17 Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (3/7/2020).

Kepala Pusat Penerangan TNI Mayjen TNI Sisriadi, menjelaskan terkait dengan hak prajurit TNI yang gugur dalam tugas berupa santunan sudah diatur dalam PP Nomor 39 tahun 2010 tentang administrasi prajurit TNI.

Dalam pasal 72 ayat (1) PP Nomor 39 tahun 2010 tentang Administrasi Prajurit TNI termuat hak bagi ahli waris prajurit yang gugur di antaranya pensiun warakawuri atau duda dan tunjangan anak yatim atau piatu, atau tunjangan anak yatim-piatu, atau tunjangan orang tua (ayah atau ibu kandung) sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dan uang duka gugur atau tewas sebesar enam kali penghasilan terakhir.

Baca: Panglima TNI Lepas Jenazah Pelda Anumerta Rama Wahyudi: Kami Merasa Kehilangan

Selain itu diatur juga dalam pasal 74 (b) PP Nomor 39 tahun 2010 tentang Administrasi Prajurit TNI kepada warakawuri atau duda atau anak yatim atau piatu atau anak yatim-piatu diberikan penghasilan penuh almarhum selama 12 bulan apabila gugur.

Selain itu Sisriadi menjelaskan santunan juga diberikan PT ASABRI.

"Kalau itu sudah ada di PP tentang administrasi prajurit baik dari Asabri. Karena ini yang gugur ada diperingkat tertinggi tapi saya tidak hafal angka-angkanya. Ada di PP 39 tahun 2010 tentang administrasi prajurit," kata Sisriadi saat konferensi pers di Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur, Jumat (26/6/2020).

Halaman
123
Penulis: Gita Irawan
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas