Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pembobol BNI Ditangkap

Temui Pembobol BNI Maria Pauline Lumowa, Mahfud MD Pastikan Hukum akan Perlakukannya dengan Baik

Mahfud MD menyebutkan pihaknya telah berbicara langsung dengan tersangka kasus pembobolan BNI Maria Pauline Lumowa, Kamis (9/7/2020).

Temui Pembobol BNI Maria Pauline Lumowa, Mahfud MD Pastikan Hukum akan Perlakukannya dengan Baik
Tangkapan Layar Youtube Kompas TV
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam), Mahfud MD, menyebutkan pihaknya telah berbicara langsung dengan tersangka kasus pembobolan Bank Negara Indonesia (BNI) Maria Pauline Lumowa. Dalam perbincangannya, Mahfud memastikan pada Maria bahwa hukum akan memperlakukannya dengan baik. 

TRIBUNNEWS.COM Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam), Mahfud MD, menyebutkan pihaknya telah berbicara langsung dengan tersangka kasus pembobolan Bank Negara Indonesia (BNI) Maria Pauline Lumowa.

Dalam perbincangannya, Mahfud memastikan pada Maria bahwa hukum akan memperlakukannya dengan baik.

Ia pun menjamin, hak-hak asasi Maria dalam proses hukumnya.

"Tadi saya sudah bicara langsung dengan Maria Pauline Lumowa, saya katakan bahwa hukum akan memperlakukan dia dengan baik, akan memperhatikan hak-hak asasinya," kata Mahfud dalam konferensi pers yang ditayangkan langsung melalui Kompas TV, Kamis (9/7/2020).

Baca: Kronologi Lengkap Penangkapan Maria Pauline Lumowa, Buronan Kelas Kakap Pembobol Bank BNI

Mahfud menambahkan, bantuan hukum untuk Maria tetap diberikan.

Menurut keterangannya, Maria dipersilakan untuk menunjuk pengacaranya.

Menkopolhukan menyebutkan, Maria mengatakan bahwa pihaknya telah memiliki pengacara dari Kedutaan Besar (Kedubes) karena dirinya kini telah menjadi warga negara Belanda.

"Bantuan hukum tetap harus diberikan, boleh menunjuk pengacaranya sendiri, Ibu Pauline tadi mengatakan sudah memiliki kuasa hukum dari Kedubes, karena beliau sekarang menjadi warga negara Belanda," kata Mahfud.

Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD mengungkapkan akan mengaktifkan kembali tim pemburu koruptor untuk menangkap Djoko Tjandra.
Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD mengungkapkan akan mengaktifkan kembali tim pemburu koruptor untuk menangkap Djoko Tjandra. (Tangkap layar kanal YouTube Kompas TV)

Sementara itu, Mahfud menyampaikan, berhasilnya proses ekstradisi ini tidak terlepas dari hubungan baik antara Indonesia dengan pemerintahan Serbia.

Mahfud menyebutkan, pemerintahan Serbia telah memberikan bantuan dan fasilitas untuk memulangkan buronan tersebut.

Halaman
1234
Penulis: Widyadewi Metta Adya Irani
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas