Tribun

Jakob Oetama Meninggal Dunia

Jakob Oetama di Mata Seorang Herman Darmo: ''Sederhana, Jujur dan Pembela Orang Kecil''

Herman Darmo mengatakan, semua kalangan pers wajar sangat kehilangan atas wafatnya Jakob Oetama.

Penulis: Domu D. Ambarita
Editor: Sanusi
zoom-in Jakob Oetama di Mata Seorang Herman Darmo: ''Sederhana, Jujur dan Pembela Orang Kecil''
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Foto dari almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama berada di dekat jenazah saat disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pendiri Kompas Gramedia, Jakob Oetama, meninggal dunia pada usia 88 tahun di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (9/9/2020).

Jakob Oetama tutup usia pada pukul 13.05 WIB setelah sempat dirawat karena mengalami gangguan multiorgan.

Salah satu yang kehilangan dari wafatnya Jakob Oetama yaitu, Mantan Direktur Kelompok Tribun Network Herman Darmo.

Berikut pernyataan Herman Darmo saat ditemui Tribun di gedung Kompas Gramedia, Rabu (9/9/2020) malam.

Herman Darmo mengatakan, semua kalangan pers wajar sangat kehilangan atas wafatnya Jakob Oetama.

Herman khawatir dari apa yang dimiliki para pelaku pers saat ini, tidak ada lagi seperti Jakob Oetama.

"Dia pergi, tidak meninggalkan sesuatu lagi yang ada pada orang lain. Apa itu?" tanya Herman Darmo.

Menurut Herman, jawabannya adalah nilai-nilai falsafah atau sikap batin jurnalistik. Beliau sederhana, jujur dan penuh integritas, menjunjung nilai-nilai kemanusiaan dan segala persoalannya. Itu hampir tidak ada pada orang media saat ini. Itulah hal yang sangat menarik pada diri almarhum.

Baca: Wamenag: Jakob Oetama Ajarkan Nilai-nilai Humanisme, Demokrasi, dan Keterbukaan

Baca: Puan Maharani: Jakob Oetama Tokoh Berintegritas dan Menginspirasi bagi Pers Nasional

"Saya mengenal pak Jakob Oetama lebih dari 40 tahun. Saat saya masih kuliah di Universitas Indonesia, Pak Jakob adalah dosen, dan saya muridnya. Dulu saya belum begitu kenal. Saat beliau mengajar, saya tertarik betul. Hal yang paling saya ingat adalah beliau pandai ngomong. Pintar merangkai kata. Teratur, sopan santun seperti ustaz atau pastor.Referensi atau footnote luar biasa banyak," katanya.

Setamat kuliah, Herman bergabung sebagai Wartawan Harian Kompas, 39 tahun silam. (Herman Darmo purna karya dari Tribun Network – Kompas Gramedia pada 30 Juni 2020, Red). Saat awal menjadi wartawan, tidak begitu banyak interaksi dengan almarhum.

Herman mengaku kenal secara dekat saat Wartawan Kompas Parakitri Tahi Simbolon, mendapat tugas belajar ke luar negeri. Saat itu, Parakitri membawa Herman ke Jakob Oetama untuk mengisi jabatan di Litbang Kompas yang ditinggalkan Parakitri.

Petugas membawa peti jenazah almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama untuk disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas membawa peti jenazah almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama untuk disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

“Saya setuju you (Herman Darmo) yang menggantikan kamu (Parakitri Simbolon). You cocok di sini. Sebab kakek-nenek you kuli kontrak kuli kontrak kan?” begitu kaimatnya Pak Jakob. Kakek-nenek saya memang di Suriname.

Herman menuturkan, semakin paham akan nilai-nilai keberpihakan Jakob Oetama pada orang kecil. Prinsipnya tentang “menghibur yang papa dan mengingatkan yang mapan” benar adanya.

Herman mengenang, dulu wartawan Kompas, memang benar-benar diselidiki sampai latar-belakang keluarganya. Calon wartawan tidak boleh anaknya pembesar. Pejabat. Orang kaya. Biasanya wartawan yang diterima, orang-orang kecil dan anak-anak petani, yang keluarganya menderita. "Itu dulu. Nah sekarang, itu hilang."

Berpihak kepada orang kecil. Ini juga beliau lakukan, dengan falsafah manusia, kemanusiaan dengan segala masalahnnya. Kemanusiaan itu perlu agar kita mengerti maknanya. Hikmahnya.
Dalam bekerja kejujuran dan integritas segala-galanya.

Beliau mengatakan, “Kita tidak butuh orang pintar, kita butuh orang jujur”. “Saya lebih senang bekerja dengan orang bodoh tetapi integritasnya dapat dipegang.”

Dalam keseharian, tidak ada pembedaan antara orang menggelapkan 10 perak, 100 perak dengan 10 juta rupiah. Demikian juga 1 lembar koran dibawa karyawan dari percetakan, atau satu boks koran hilang, itu sama saja. Sama-sama tidak jujur.

Herman mengatakan, beliau tetap tidak ada toleransi terhadap ketidakjujuran. Dan kejujuran itu tidak bisa digradasikan, dibikin tingkatan.

"Selama kejujuran diukur berdsarkan tingkatan nilai, itu repot. Ini pula yang menjadi dasar bagai semua media Kompas Gramedia menjaga integritas wartwakan dan karyawannya. Untuk menjaga integritas ini pula, semua Media massa Kompas Gramedia mencantumkan pengumuman bahwa setiap wartawan grup Kompas Gramedia dilarang meminta/menerima pemberian dari narasumber. Jadi integritas seperti itu harus tetap dapat dipegang, sampai sekarang dan besok." (amb)

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas