Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ibadah Umrah di Arab Saudi Dibuka Lagi: Ada Slot Waktu hingga Jemaah Dibatasi 6.000 Per Hari

Setelah lebih dari enam bulan ditutup, pemerintah Kerajaan Arab Saudi akhirnya membuka kembali membuka pintu Masjidil Haram

Ibadah Umrah di Arab Saudi Dibuka Lagi: Ada Slot Waktu hingga Jemaah Dibatasi 6.000 Per Hari
Tangkap layar channel YouTube Kluyuran Crew
Setelah lebih dari enam bulan ditutup, pemerintah Kerajaan Arab Saudi akhirnya membuka kembali membuka pintu Masjidil Haram, Makkah, bagi kaum muslimin, mulai Minggu (4/10/2020) kemarin. 

TRIBUNNEWS.COM, MAKKAH - Setelah lebih dari enam bulan ditutup, pemerintah Kerajaan Arab Saudi akhirnya membuka kembali membuka pintu Masjidil Haram, Makkah, bagi kaum muslimin, mulai Minggu (4/10/2020) kemarin.

Hal ini juga sekaligus menjadi penanda dibukanya kembali pelaksanaan ibadah umrah dengan jumlah terbatas dan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Presiden Umum Urusan Dua Masjid Suci, Abdulrahman Al-Sudais, mengatakan, digelarnya kembali ibadah umrah di Masjidil Haram dan mengunjungi Rawdah di Masjid Nabawi dengan mematuhi tindakan pencegahan pandemi dilakukan berdasarkan persetujuan Raja Salman.

Baca: Jemaah umrah gelombang pertama tiba di Masjidil Haram

”Persetujuan kerajaan mencerminkan ketajaman kepemimpinan Saudi guna memastikan keamanan pengunjung mesjid suci, sebagai tanggapan atas keinginan umat Islam untuk melaksanakan umrah,” kata Al Sudais, Minggu (4/10/2020).

Baca: Skenario Umrah Pertama Saat Pandemi, Tawaf Spiral, Ada Kamera Termal Pantau Jarak Jemaah

Dibukanya kembali pelaksanaan ibadah umrah ini disambut gembira warga Makkah.

”Seluruh warga Makkah sangat bahagia hari ini. Rasanya seperti bebas dari penjara.'

“Kami benar-benar kangen dengan nuansa ibadah umrah di kota ini,” kata Yasser al-Zahrani, seorang warga Makkah.

Al-Zahrani berharap ke depannya tidak ada lagi penutupan Masjidil Haram. Menurutnya, ketika Ibadah umrah dilarang untuk sementara waktu, hidup terasa seperti mimpi buruk.

Alasannya, nyaris tidak ada pekerjaan untuk membayar tagihan-tagihannya.

Sebagai perbandingan, sebelum pandemi Covid-19 (virus Corona), kurang lebih ada 1.300 hotel yang aktif di Makkah setiap harinya. Sebab, mereka harus menangani jemaah-jemaah umrah yang terus berdatangan.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Sanusi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas