Tribun

Cerita Letkol Villa Buat Orang Gambia yang Membantunya Kerokan Panik, Disangka Punggungnya Berdarah

Letnan Kolonel (Sus) Revilla Oulina Piliang menceritakan kisah unik saat bertugas di Sudan, sebagai Chief U9 United Nation African Union Mission.

Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Adi Suhendi
zoom-in Cerita Letkol Villa Buat Orang Gambia yang Membantunya Kerokan Panik, Disangka Punggungnya Berdarah
Ist
Letnan Kolonel (Letkol) Revilla Oulina menjadi salah satu anggota TNI yang ditugaskan menjadi bagian dari pasukan perdamaian PBB di Sudan, Afrika Utara. Letkol Revilla yang berasal dari Wanita TNI Angkatan Darat (WARA) ini dipercaya menjadi Chief U9 United Nation African Union Mission (Unamid). (ist) 

Punggung Villa disangka berdarah.

"Sempat kaget, "Oh my god (ya tuhan), blood, blood (berdarah), go to hospital (lekas ke rumah sakit) kata dia. Saya bilang tidak masalah, ini tradisional dari negara ku. Dia terkejut karena merah itu, dikiranya darah," ucap Villa.

Baca juga: KSAD Pimpin Laporan Korps Kenaikan Pangkat 19 Perwira Tinggi TNI AD dan Alih Kodal Yonzikon 11/DW

"Dia panik karena tidak tahu sebelumnya. Baru besok ditanya lagi sama dia, gimana kondisinya, saya bilang sekarang kondisi saya sudah lebih baik. Ternyata metode tradisional berhasil ya, kata dia gitu. Jadi dia tahu kerokan itu apa dari saya," imbuh Villa.

Villa merupakan wanita kelahiran Kampung Dalam, Kabupaten Padang Pariaman 46 tahun lalu.

Ia mengenyam pendidikan tinggi di Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris dan lulus pada 1990.

Dia kemudian melanjutkan pendidikan di Sekolah Perwira Karier PAPK V dan lulus pada 1998.

Baca juga: 47 Jenderal TNI Dimutasi Hari Ini, Termasuk Kepala BAIS dan Kasum, Berikut Daftar Nama-namanya

Kariernya sebagai prajurit kemudian dimulai melalui Pendidikan Seskoau pada 2015 di Lembang Bandung.

Kemudian, ibu dua anak ini melanjutkan dinasnya di Sekolah Komando Kesatuan Angkatan Udara (SEKKAU) Halim Perdana Kusuma Jakarta sejak tahun 2018, dan kini Villa bertugas di Puskersin Mabes TNI, Jakarta.

Villa sendiri mulai ditugaskan di Sudan, Afrika Utara, sejak Juni 2017, diawali dari Kota El Fasher.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas