Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Jokowi Tegaskan Penanganan Kesehatan dan Pemulihan Ekonomi Tidak Bisa Dipisahkan

Jokowi sampaikan hal itu saat hadiri perayaan Imlek Nasional Tahun 2021, Sabtu (20/2/2021), secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat.

Jokowi Tegaskan Penanganan Kesehatan dan Pemulihan Ekonomi Tidak Bisa Dipisahkan
capture video
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat Perayataan Imlek Nasional 2021 'Untukmu Negeri, Kami Berbakti dan Peduli' yang disiarkan kanal YouTube IMLEK NASIONAL, Sabtu (20/2/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri perayaan Imlek Nasional Tahun 2021, Sabtu (20/02), secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat.

Tahun baru Imlek kali ini ditandai dengan shio kerbau logam yang memiliki makna pekerja keras, tekun, memiliki kesabaran tinggi, dan terencana untuk mencapai kemajuan.

Dengan filosofi itu pula bangsa Indonesia pada tahun ini terus berupaya untuk berhasil menghadapi tantangan-tantangan yang ada.

Jokowi mengatakan,  pemaknaan kekuatan, keberanian, keteguhan, dan kedisiplinan kerbau harus ditunjukkan untuk menyelesaikan tantangan-tantangan yang ada, yaitu dalam menghadapi dampak pandemi baik di bidang kesehatan maupun ekonomi nasional.

“Penanganan permasalahan kesehatan akibat pandemi Covid-19 harus terus dilakukan.

Pendisiplinan (protokol kesehatan) 3M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan), 3T (tracing, testing, treatment), PPKM (pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat) skala mikro, dan juga vaksinasi harus dilakukan secara cepat dan efektif,” ujar Jokowi dalam keterangan tertulis, Sabtu (20/2/2021).

Baca juga: Menkes Klaim Mobilitas Masyarakat Saat Imlek Tak Tinggi, Covid-19 Dapat Ditekan

Menurut Jokowi, semua kekuatan bangsa harus dikerahkan untuk bersama-sama dan bergotong royong untuk menyelesaikan masalah ini.

Jokowi kembali menjelaskan mengenai pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang diberikan pemerintah secara gratis bagi kurang lebih 182 juta penduduk Indonesia untuk mencapai kekebalan komunal (herd immunity).

Setelah sebelumnya dilakukan dengan sasaran sumber daya manusia (SDM) kesehatan, saat ini pemerintah tengah menjalankan tahap kedua vaksinasi yang menyasar para pekerja publik dan juga kelompok lanjut usia (lansia) 60 tahun ke atas.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas