Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Target Luas Tanam 5,16 Juta Hektare, Kebutuhan Pupuk Subsidi Aman

Selain itu, engan luas tanam sebesar 5,16 juta hektare, benih yang dibutuhkan mencapai 258 ribu ton atau 117 persen di atas kebutuhan.

Target Luas Tanam 5,16 Juta Hektare, Kebutuhan Pupuk Subsidi Aman
Harriansyah, Djuwahir FAO Indonesia
Area Lahan Pertanian Organik berbatasan dengan hutan di Desa Kembayan, Kalimantan Barat. 

TRIBUNNEWS.COM - Target luas tanam padi yang dicanangkan Kementerian Pertanian pada musim tanam kedua yang akan berlangsung pada April-September 2021 mendatang sebesar 5,16 juta hektare yang akan dipanen Juli-Desember 2021.

Dengan luas tanam tersebut benih yang dibutuhkan mencapai 258 ribu ton atau 117 persen di atas kebutuhan.

"Ketersediaan pupuk subsidi aman. Namun jangan semua berpikir dengan pupuk subsidi, karena pasti tidak cukup. Pupuk dengan cara pembeliannya yang tersedia di lapangan juga menjadi bagian penting, karena pemerintah sudah mempersiapkan kredit usaha rakyat," ujar Mentan SYL, Rabu (14/4/2021).

Sedangkan luas panen selama Januari-Mei 2021, berdasarkan angka potensi dari BPS mencapai 5,37 juta hektare dengan produksi sebanyak 27,73 juta ton gabah kering giling (GKG).

“Artinya selama musim tanam periode Januari-Mei tersebut ada potensi surplus padi sebanyak 3,66 juta ton GKG,” kata Mentan SYL.

Adapun hasil kajian Pusat Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian (PSEKP), Badan Litbang Pertanian, penggunaan urea, SP-36 dan NPK berpengaruh positif dengan nilai elastisitas 0,026. Jadi jika penggunaan pupuk meningkat 10 persen, maka produksi akan meningkat sebesar 0,26 persen.

Sementara itu, Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP), Sarwo Edhy menambahkan, untuk tahun 2020 realisasi pupuk subsidi hingga 31 Desember mencapai 97,98 persen.

"Dari target alokasi sebanyak 8,9 juta ton, terealisasi sebesar 8,72 juta ton," kata Sarwo Edhy.

Untuk tahun 2021, Sarwo Edhy mengatakan, dari target dalam setahun sebanyak 9,04 juta ton hingga 8 April sudah terealisasi sebesar 2.058.209 ton atau 22,76 persen. Untuk urea dari target 4,166 juta ton terealisasi 952.623 ton atau 22,86 persen, SP-36 dari target 640.812 ton terealisasi 82.869 ton (12,93 persen), ZA dari target 784.144 ton, terelisasi 171.547 ton (21,88 persen).

Sedangkan NPK dari alokasi 2,66 juta ton, relealisasinya sebanyak 705.918 ton (26,52 persen), NPK formula khusus (alokasi 17.000 ton, realisasi 1.913 ton atau 11,25 persen), Organik granul (alokasi 770.850 ton, realisasi 143.349 ton atau 18,40 persen), organik cair (alokasi 1,5 juta ton, realisasi belum ada).

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas