Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

PUPR Mulai Bangun Hunian Korban Banjir NTT, Total Anggaran Rp 338 Miliar

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mulai membangun rumah hunian untuk korban bencana banjir dan longsor di Nusa Tenggara Timur.

PUPR Mulai Bangun Hunian Korban Banjir NTT, Total Anggaran Rp 338 Miliar
Foto: Humas Kementerian PUPR
Kementerian PUPR mulai melakukan pembangunan rumah di lokasi bencana banjir dan tanah longsor di NTT 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mulai membangun rumah hunian untuk korban bencana banjir dan longsor di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kementerian PUPR akan membangun hunian tetap (huntap) bagi para korban dengan teknologi Rumah Instan Sederhana Sehat (RISHA).

RISHA merupakan teknologi konstruksi knock down yang dapat dibangun dengan waktu cepat dengan menggunakan bahan beton bertulang pada struktur utamanya.

Dikutip dari rilis Kementerian PUPR, salah satu lokasi yang akan dibangun huntap ini berada di Waisesa 1, Desa Tanjung Batu, Kabupaten Lembata.

Kementerian PUPR telah melakukan pematokan seluas 4,3 hektare dari rencana total luas lahan yang akan dihibahkan sebesar 10 hektare.

Baca juga: Dukung Operasional Bandara Ahmad Yani Semarang, Kementerian PUPR Bangun Jalan Layang

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengunjungi wilayah terdampak bencana yang disebabkan oleh siklon tropis Seroja di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (9/4/2021). Tepatnya di Desa Amakaka, Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata.
Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengunjungi wilayah terdampak bencana yang disebabkan oleh siklon tropis Seroja di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (9/4/2021). Tepatnya di Desa Amakaka, Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata. (Sekretariat Kabinet)

Pada lokasi ini akan dibangun 154 unit huntap.

Ketua Satgas Penanganan Bencana Kementerian PUPR di NTT dan NTB, Widiarto menyebut, saat ini Kementerian PUPR tengah melakukan peletakan batu pertama di lokasi pembangunan huntap Waisesa 1.

Pembangunan mock up RISHA sejumlah 2 unit juga sedang dilaksanakan dan ditargetkan selesai dalam 2 minggu ke depan.

Pembangunan 2 unit mock up RISHA juga akan dilaksanakan pada lokasi relokasi lainnya setelah pematokan lahan dan proses hibah dilakukan.

“Kami juga akan melakukan pengujian geolistrik untuk memastikan ketersediaan sumber air bersih pada lahan yang akan dibangun hunta bagi para korban bencana,” ujar Widiarto dikutip Tribunnews, Senin (3/5/2021).

Baca juga: PUPR: Penerapan IoT di Sektor Infrastruktur Terhambat Koneksi Internet

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas