Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Pimpinan MPR Ajak Semua Pihak Bangun Optimisme Hadapi Pandemi Covid-19

Optimisme tersebut perlu diwujudkan dalam tindakan nyata melalui kesadaran untuk hidup dalam kondisi kenormalan baru.

Pimpinan MPR Ajak Semua Pihak Bangun Optimisme Hadapi Pandemi Covid-19
Ist
Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat pada diskusi bertajuk Optimisme di Tengah Ketidakpastian, yang diselenggarakan oleh Forum Diskusi Denpasar 12, di Jakarta, Rabu (14/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Membangun optimisme merupakan jawaban atas berbagai persoalan dalam menghadapi pandemi covid-19, terutama menghadapi lonjakan kasus baru yang terjadi belakangan ini.

Optimisme tersebut perlu diwujudkan dalam tindakan nyata melalui kesadaran untuk hidup dalam kondisi kenormalan baru.

Demikian benang merah dari diskusi bertajuk "Optimisme di Tengah Ketidakpastian" yang diselenggarakan oleh Forum Diskusi Denpasar 12, di Jakarta, Rabu (14/7/2021).

Diskusi mingguan yang digelar setiap Rabu itu mengahadirkan empat narasumber yakni Prof. Dr. Hingky Hindra Irawan Satari (Tim Pakar Satgas Covid-19), Prof. Dr. Komaruddin Hidayat (Pendidik/Rektor Universitas Islam Internasional Indonesia), Ratih Ibrahim, S.Psi, MM (Psikolog/Founder Personal Growth), dan Windhu Purnomo, Ph.D (Epidemiolog/Universitas Airlangga).

Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat saat menyampaikan kata pengantar, mengakui bahwa membangun optimisme dalam keadaan yang penuh dengan ketidakapstian tentu tidak mudah.

Baca juga: Presiden Singgung Soal Kesenjangan Vaksin di Sidang PBB: Dunia Harus Segera Pulih dari Pandemi

Oleh karena itu, perlu pemahaman dan kesadaran yang mendalam dalam menghadapi kompleksitas persoalan pandemi yang sedang terjadi.

"Sangat manusiawi bila terjadi kelelahan, ketidaknyamanan, bahkan kebingungan-kebingungan di kalangan masyarakat yang bisa berujung pada kemarahan, tetapi kita harus berupaya untuk bisa mengendalikan kemarahan itu," tegas politikus Partai NasDem yang akrab disapa Rerie itu.

Kemarahan, imbuhnya, bisa terjadi karena situasi, bisa juga karena anggapan-anggapan bahwa ada tindakan yang seharusnya sudah dilaksanakan tetapi belum dilaksanakan, serta berbagai persoalan lain, termasuk persoalan kesehatan fisik dan psikis masyarakat.

"Karena secara jujur harus kita akui, kita berhadapan pada suatu situasi yang tidak bisa kita kendalikan sama sekali," ujar Rerie.

Situasi tersebut, tambah anggota Komisi X DPR RI dari Fraksi Partai NasDem itu, diperparah oleh berbagai hoaks, rumor, bahkan ada agenda-agenda politik tertentu yang diduga turut menumpangi masalah yang sedang dihadapi saat ini.

Halaman
12
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas