Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Mahfud MD: Banyak Pengamat Bayaran Disuruh Ngomong

Mahfud MD menjelaskan belakangan ini adanya gejala penodaan ikatan kebangsaan di Indonesia yang dilakukan melalui proses-proses demokratis.

Mahfud MD: Banyak Pengamat Bayaran Disuruh Ngomong
YouTube Kemenko Polhukam
Perayaan Idul Adha 2021, Mahfud MD ajak masyarakat untuk berkurban 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD menjelaskan belakangan ini adanya gejala penodaan ikatan kebangsaan di Indonesia yang dilakukan melalui proses-proses demokratis.

Dalam konteks itu, ia menjelaskan sejumlah contoh di antaranya terkait dengan Rancangan Undang-Undang Pembatasan Transaksi Uang Kartal (RUU Uang Kartal) yang saat ini sedang digodok pemerintah untuk menutup celah korupsi.

Ia menjelaskan RUU tersebut tidak hanya akan berbenturan dengan proses legislatif ataupun oknum pengusaha yang ingin melakukan penyuapan, melainkan juga dengan para birokrat di pemerintahan.

Selain itu, menurut Mahfud, RUU dengan semangat antikorupsi tersebut pun juga akan berhadapan dengan pengamat-pengamat yang dibayar oleh yang disebutnya sebagai "orang nakal" dalam menanggapi kebijakan tertentu.

Hal tersebut diungkapkannya dalam Seminar Memperingati 50 Tahun CSIS Indonesia bertajuk "Meneguhkan Kebangsaan, Demokrasi, dan Kesejahteraan" yang disiarkan di kanal Youtube CSIS Indonesia pada Senin (26/7/2021).

Baca juga: Mahfud MD: Belakangan Ini Ada Gejala Penodaan Ikatan Kebangsaan Dilakukan Secara Demokratis

"Tapi ini nanti berhadapan dengan proses demokrasi tadi, nanti kan yang orang-orang nakal itu tinggal bayar pengamat, kamu ngomong tidak setuju begitu. Kan banyak pengamat disuruh ngomong begitu dibayar. Kok tahu Pak? Ya tahu, wong dulu saya pengamat. Ada orang yang menawarkan, Pak tolong Pak, hanya bapak yang bisa nolong ini, terus menawari uang. Yang pengamat-pengamat jualan begitu dikira tidak ada? Ada," kata Mahfud.

Oleh sebab itu, lanjut dia, ketika terjadi sesuatu, banyak pengamat yang menjadi tidak rasional.

"Bicara atas nama keahliannya tapi cari dalil-dalil yang ingin tidak membenarkan rencana kebijakan yang sifatnya rasional itu," lanjut Mahfud.
 

Penulis: Gita Irawan
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas