Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Sumbangan Rp 2 Triliun

8 Jam Penuh Misteri, Perubahaan Status Heriyanti hingga Gagalnya Pencarian Dana dari Bank Mandiri

Usai menjalani pemeriksaan selama 8 jam, Heryanti dan suaminya nampak keluar dari Mapolda Sumsel menutup wajah dengan tangan dan enggan bicara

8 Jam Penuh Misteri, Perubahaan Status Heriyanti hingga Gagalnya Pencarian Dana dari Bank Mandiri
TRIBUNSUMSEL.COM/SHINTA
Heriyanti Putri Akidi Tio bersama Suami, Rudi Sutadi,suaminya beserta anak laki-laki mereka berinisial KL keluar dari gedung Ditreskrimum Polda Sumsel pada pukul 21.57 WIB. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dua pejabat Polda Sumsel mengeluarkan pernyataan berbeda terkait status anak Akidi Tio, Heriyanti soal sumbangan Rp 2 triliun.

Kabid Humas Polda Sumatera Selatan,  Kombes Pol Supriadi membantah bahwa Heriyanti, anak Akidi Tio telah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus dugaan penipuan sumbangan Rp 2 triliun untuk penanganan Covid-19 di Sumsel.

Sebelumnya, Dirintel Polda Sumsel Kombes Ratno Kuncoro, yang menyebut Heriyanti sudah menjadi tersangka dalam kasus dugaan hoaks sumbangan ini.

Lantas sebenarnya apa yang terjadi?

Heriyanti dijemput pihak Polda Sumsel sekitar pukul 13.00 WIB dan secara hampir bersamaan, dokter keluarga Profesor Hardi juga tiba di Polda Sumsel sekitar pukul 13.00 WIB.

Lalu Dir Intelkam Polda Sumatera Selatan Kombes Pol Ratno Kuncoro memberikan pernyataan pers yang menyebutkan Heriyanti telah menjadi tersangka dan dikenakan Pasal 15 UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana terkait penyebaran berita bohong. 

Baca juga: POPULER NASIONAL Hibah Akidi Tio Rp 2 Triliun Diduga Hoaks | Alasan PPKM Level 4 Diperpanjang

Kuncoro menyampaikan itu saat bertemu Gubernur Sumsel Herman Deru pukul 14.20 WIB di kantor Gubernur Sumsel.

Belakangan Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Supriadi membantah penangkapan maupun status tersangka Heriyanti.

"Tidak ada prank. Pada hari ini, ibu Heriyanti kita undang ke Polda.

Perlu digarisbawahi, kita undang bukan kita tangkap, kita undang untuk datang ke Polda untuk memberikan klarifikasi terkait penyerahan dana Rp 2 triliun melalui bilyet giro," kata Supriadi saat memberikan keterangan pers kepada wartawan, di Mapolda Sumsel, Senin (2/8/2021).

Halaman
1234
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas