Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Seluruh Kader PKB Diminta Dorong Muhaimin Jadi Presiden 2024

Langkah ini dilakukan dalam rangka mewujudkan target perolehan 100 kursi DPR RI pada Pemilu 2024 mendatang.

Seluruh Kader PKB Diminta Dorong Muhaimin Jadi Presiden 2024
Rizki Sandi Saputra
Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin dalam Pidato Kebangsaan pada acara HUT CSIS ke 50 Tahun secara daring, Kamis (19/8/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dewan Pengurus Pusat (DPP) Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) mulai bersafari ke berbagai daerah untuk melakukan coaching clinic atau pendampingan dan pelatihan Program Pencalegan Dini DPC-DPC se-Indonesia.

Langkah ini dilakukan dalam rangka mewujudkan target perolehan 100 kursi DPR RI pada Pemilu 2024 mendatang.

Kegiatan coaching clinic pencalegan dini perdana dilakukan di Provinsi Sulawesi Utara (Sultra) bersamaan dengan Pengukuhan dan Penandatanganan Pakta Integritas DPC PKB se-Sultra di Kota Kendari, Sultra, Sabtu (28/8/2021).

Wakil Ketua Umum Bidang Pemenangan Pemilu DPP PKB Jazilul Fawaid mengatakan, coaching clinic dan pengukuhan DPC yang dilakukan di tengah pandemi Covid-19 ini penting karena pada Januari 2022 nanti tahapan awal Pemilu sudah mulai dilakukan.

Baca juga: PKB: Dari Awal Sebaiknya Memang PAN Bersama-sama di Koalisi

Pada Februari 2023 rencananya sudah dimulai pendaftaran calon sementara (DCS).

Sementara untuk pendaftaran capres-cawapres kemungkinan dilakukan pada Agustus 2023.

Untuk pencoblosan untuk pemilu legislatif dan pemilu presiden rencananya digelar pada 21 Februari 2024 dan pelaksanaan pilkada serentak akan digelar pada 27 November 2024.

”Ini rezim pemilu serentak, eksekutif dan legislatif diselenggarakan bersama-sama. Sesuai dengan mandat Muktamar Bali, PKB pada 2024 harus memenangkan pemilu, minimal juara dua,” tutur Gus Jazil–sapaan akrab Jazilul Fawaid.

Dikatakan Gus Jazil, untuk mencapai target 100 kursi DPR, salah satu langkah terpenting adalah dengan menyiapkan calon legislatif (caleg) terbaik yang proses rekrutmennya sudah harus dilakukan sejak sekarang.

”Untuk mencapai 100 kursi DPR RI, di Indonesia ada 80 dapil. Di 33 dapil, PKB masih kosong, termasuk Sultra, tapi Sultra sudah masuk list 2024. Karena itu, kalau ada provinsi dapil yang masih kosong, tingkat dua ada yang kosong, harus segera diisi. Ini yang disebut pencalegan dini yang harus dilakukan pemetaan,” tuturnya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas