Tribun

Tak Terima Disebut Pemburu Rente, Moeldoko Polisikan Peneliti ICW

ICW melakukan riset terkait dugaan keterlibatan PT Harsen dengan KSP dan politikus PDIP pada rentang Juni hingga Juli 2021.

Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Hasanudin Aco
Tak Terima Disebut Pemburu Rente, Moeldoko Polisikan Peneliti ICW
Dok KSP
Moeldoko 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko mempolisikan dua peneliti Indonesia Watch Corruption (ICW), Egi Primayogha dan Miftah, atas tuduhan berburu rente dalam bisnis Ivermectin dan ekspor beras.

"Pemburu rente adalah tumbuhan yang sangat serius. Saya akan melanjutkan untuk melaporkan kepada Kepolisian," kata Moeldoko dalam jumpa pers virtual, Selasa (31/8/2021).

Moeldoko menyatakan, tuduhan pemburu rente kepadanya itu sangat serius.

Sebab, hal tersebut sama saja didefinisikan seseorang yang mencari keuntungan karena menggunakan kekuasaannya.

Mengingat, ia kini menjabat Kepala KSP.

"Ini menurut saya sangat serius. Oleh karena itu saya harus respons," tegas mantan Panglima TNI ini.

Baca juga: Sikapi Somasi Ketiga Moeldoko, ICW Sebut Kajiannya Demi Kepentingan Publik

Moeldoko menambahkan, pihaknya melalui kuasa hukum Otto Hasibuan telah memberikan kesempatan klarifikasi sebanyak tiga kali kepada ICW dan Egi namun tidak digubris.

"Oleh karena itu saya harus lapor polisi. Itu sikap saya," kata dia.

Sebelumnya, ICW memaparkan hasil temuannya mengenai aktor di balik peredaran dan promosi obat Ivermectin sebagai terapi penanganan pasien COVID-19.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas