Tribun

Dugaan Pencabulan Anak di Luwu Timur

Kompolnas Usulkan Korban Ajukan Praperadilan Soal SP3 Kasus 'Tiga Anak Saya Diperkosa'

Kompolnas menyarankan agar korban kasus viral 'tiga anak saya diperkosa' untuk mengajukan permohonan praperadilan terkait penghentian penyelidikan yan

Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Johnson Simanjuntak
Kompolnas Usulkan Korban Ajukan Praperadilan Soal SP3 Kasus 'Tiga Anak Saya Diperkosa'
Istimewa
Komisioner Kompolnas Poengky Indarti 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kompolnas menyarankan agar korban kasus viral 'tiga anak saya diperkosa' untuk mengajukan permohonan praperadilan terkait penghentian penyelidikan yang dilakukan oleh Polres Luwu Timur.

Komisioner Kompolnas Poengky Indarti menyebutkan nantinya pengadilan yang akan menilai sah atau tidaknya mengenai keputusan penghentian penyelidikan kasus tersebut.

"Saran kami, agar pelapor atau kuasa hukumnya mengajukan permohonan praperadilan, agar hakim praperadilan dapat memutuskan sah atau tidaknya SP3. Praperadilan itu upaya hukum yang dapat dibuat untuk men-challenge polisi," kata Poengky saat dikonfirmasi, Sabtu (9/10/2021).

Poengky menuturkan jika nantinya majelis hakim memutuskan untuk membuka kembali penyelidikan, maka Polri diminta harus mentaati keputusan pengadilan tersebut.

"Jika hakim praperadilan menyatakan SP3 sah, berarti kasus ini tidak akan dibuka kembali. Tetapi jika hakim praperadilan menyatakan SP3 tidak sah, maka berarti penyidik wajib membuka kembali kasus ini," tukasnya.

Sebagai informasi, seorang ibu rumah tangga melaporkan pemerkosaan yang dialami ketiga anaknya yang masih di bawah 10 tahun.

Terduga pelaku tidak lain adalah eks suaminya atau ayah kandung mereka sendiri.

Baca juga: AJI Kecam Polres Luwu Timur Stempel Hoaks Laporan Investigasi Kasus Tiga Anak Saya Diperkosa 

Terduga pelaku merupakan seorang aparatur sipil negara (ASN) yang punya posisi di kantor pemerintahan daerah Luwu Timur.

Adapun kejadian dugaan pemerkosaan itu terjadi pada Oktober 2019 lalu.

Ibu ketiga anak itu pun melaporkan kasus itu kepada Polres Luwu Timur pada 9 Oktober 2019 lalu.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas