Tribun

Reuni 212

Sosok Slamet Maarif, yang Orasi di Atas Mobil saat Reuni 212, Pernah Ingatkan Prabowo agar Hati-hati

Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Maarif, berorasi di atas mobil saat Reuni 212 untuk sampaikan tuntutannya. Berikut profilnya.

Penulis: Pravitri Retno Widyastuti
Editor: Daryono
Sosok Slamet Maarif, yang Orasi di Atas Mobil saat Reuni 212, Pernah Ingatkan Prabowo agar Hati-hati
via TribunJabar
Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Maarif. 

TRIBUNNEWS.COM - Berikut ini sosok Slamet Maarif, Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 yang berorasi di atas mobil dalam aksi Reuni 212 di kawasan Jakarta Pusat, Kamis (2/12/2021).

Dalam orasi tersebut, Slamet Maarif menyampaikan tiga tuntutannya.

Pertama, pihaknya menuntut agar kriminalisasi ulama dihentikan.

Kedua, pembelaan terhadap Majelis Ulama Indonesia (MUI) setelah anggota fatwa bernama Ahmad Zain An-Najah, ditangkap Densus 88 Antiteror Polri terkait kasus dugaan terorisme.

Ia berharap MUI tidak dibubarkan karena lembaga tersebut berkaitan dengan Islam.

Slamet Maarif di Jalan KH Wahid Hasyim sampaikan 3 tuntutan dalam orasinya saat Reuni 212 di kawasan Jakarta Pusat, Kamis (2/12/2021).
Slamet Maarif di Jalan KH Wahid Hasyim sampaikan 3 tuntutan dalam orasinya saat Reuni 212 di kawasan Jakarta Pusat, Kamis (2/12/2021). (Warta Kota/Munir)

Baca juga: Reuni 212 Dibubarkan, Polda Metro Jaya Pastikan Kondisi Ibu Kota Aman Terkendali

Baca juga: Polisi Tak Izinkan Reuni 212 Digelar, Massa yang Berkumpul di Patung Kuda Kini Bubarkan Diri

"Kenapa harus kita bela? Karena ada sekelompok orang yang mencoba-coba mewacanakan untuk membubarkan MUI, siap bela MUI?" teriak Slamet yang disambut teriakan 'siap' dari massa aksi, Kamis, dikutip dari WartaKota.

Kemudian, tuntutan yang ketiga adalah menolak praktik korupsi terkait adanya dugaan bisnis pengadaan tes PCR.

"Kita hari ini ganyang koruptor, siapapun orangnya, kelompoknya, partainya yang dalam kondisi krisis, rakyat kelaparan di mana-mana, eh dia embat uang rakyat untuk kepentingan pribadinya, wajib ganyang semua," tegas dia.

"Termasuk kita minta wahai pemerintah, KPK, usut bisnis PCR. Betul? Karena ada indikasi koruptor di situ," sambung dia.

Sosok Slamet Maarif

Ketum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif di Masjid Sunda Kelapa, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (13/10/2019).
Ketum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif di Masjid Sunda Kelapa, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (13/10/2019). (TRIBUNJAKARTA.COM/DIONISIUS ARYA BIMA SUCI)
Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas