Tribun

Pengikut Rizieq Shihab Tewas

Ahli DNA Temukan Banyak Bercak Darah dalam Mobil Usai Insiden Penembakan 6 Anggota eks Laskar FPI

Ahli deoxyribonucleic acid (DNA) Rumah Sakit Polri Irfan Rovik turut dihadirkan jaksa penuntut umum (JPU) dalam sidang lanjutan perkara.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Wahyu Aji
zoom-in Ahli DNA Temukan Banyak Bercak Darah dalam Mobil Usai Insiden Penembakan 6 Anggota eks Laskar FPI
Tribunnews.com/Rizki Sandi Saputra
Enam orang ahli kedokteran RS Polri dihadirkan oleh jaksa penuntut umum (JPU) dalam sidang lanjutan perkara dugaan pembunuhan di luar hukum alias unlawful killing atas terdakwa Briptu Fikri Ramadhan dan IPDA M Yusmin Ohorella, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (4/1/2022). 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ahli deoxyribonucleic acid (DNA) Rumah Sakit Polri Irfan Rovik turut dihadirkan jaksa penuntut umum (JPU) dalam sidang lanjutan perkara dugaan pembunuhan di luar hukum alias unlawful killing.

Pada peristiwa ini turut menewaskan 6 anggota eks Laskar Front Pembela Islam (FPI) dan menjerat dua terdakwa anggota Polri yakni Briptu Fikri Ramadhan dan IPDA M. Yusmin Ohorella.

Dalam sidang yang digelar di ruang sidang utama Pengadilan Negeri Jakarta Selatan itu, Irfan menyebut, pihaknya mendapati banyak bercak darah, saat melakukan identifikasi di dua unit mobil usai kejadian penembakan yakni di mobil Xenia putih dan Chevrolet.

Selanjutnya bercak darah itu dijadikan tim laboratorium forensik (Labfor) Polri sebagai sampel untuk mengidentifikasi korban.

"Awalnya kami tim empat orang melakukan identifikasi di mobil Xenia, kami menemukan ada banyak bercak darah," kata Irfan dalam persidangan, Selasa (4/1/2022).

Kendati begitu, saat melakukan identifikasi Irfan tidak dapat memastikan terkait kondisi bercak darah itu, apakah merupakan darah manusia atau bukan.

Baca juga: Sidang Unlawful Killing, Ahli Sebut Berdasarkan Hasil Visum Terdakwa Fikri Ramadhan Alami Luka Lebam

Kata dia, ada beberapa metode yang dilakukan tim guna memastikan asal muasal dari adanya bercak darah yang ditemukan saat olah tempat kejadian perkara (TKP).

"Lalu selanjutnya memastikan apakah bercak darah tersebut darah manusia atau bukan setelah darah itu dipastikan darah manusia maka kita melakukan profil DNA terhadap individu yang ada di dalam mobil tersebut," kata Taufik.

Setelah mengetahui ternyata bercak darah yang ditemukan pihaknya usai kejadian penembakan tersebut adalah darah manusia, lantas kata Irfan pihaknya langsung melakukan profiling terhadap DNA dari darah yang didapati itu.

Hasilnya kata dia, dari mobil Xenia yang diketahui milik petugas kepolisian saat membawa anggota eks Laskar FPI menuju Polda Metro Jaya, terdapat 4 profiling DNA atau individu.

"Hasil ada di BAP kami ada 4 profil DBA individu tersebut, kami tuangkan di hasil berita acara pemeriksaan (BAP) kami," kata Taufik.

Sedangkan untuk sampel yang didapati dari mobil Chevrolet yang diketahui milik anggota Laskar FPI, pihaknya mendapati sebanyak 2 profiling DNA.

Baca juga: Sidang Lanjutan Unlawful Killing Anggota Eks Laskar FPI, Jaksa Hadirkan 6 Ahli dari RS Polri

Kendati begitu, Irfan mengatakan, pihaknya tidak dapat memastikan secara detail identitas dari korban yang didapati berdasarkan sampel bercak darah tersebut.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas