Tribun

Wujudkan Ketahanan Pangan, BIN dan PMI Persiapkan Tanam Jagung di Lahan 250 Hektar

Program penanaman jagung ini diinisiasi dan digagas oleh Presiden Joko Widodo dan Kepala BIN Budi Gunawan.

Penulis: Reza Deni
Editor: Malvyandie Haryadi
zoom-in Wujudkan Ketahanan Pangan, BIN dan PMI Persiapkan Tanam Jagung di Lahan 250 Hektar
Ist
Kepala BIN Budi Gunawan saat mengunjungi Kabupaten Fakfak, Papua Barat. 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Generasi milenial yang tergabung dalam Papua Muda Inspiratif (PMI) bersama dengan Badan Intelijen Negara (BIN) mempersiapkan penanaman jagung di Distrik Bomberay, Kabupaten Fakfak, Provinsi Papua Barat.

Koordinator PMI Kab. Fakfak Abdul Wahab menuturkan bibit jagung tersebut akan ditanam di lahan seluas 250 hektare, dengan lahan jagung yang telah disediakan oleh Pemkab Fakfak.

Hal itu disepakati setelah Deputi IV Bidang Intelijen Ekonomi BIN, Gde Made Kartikajaya dan PMI, melakukan pertemuan dengan Bupati Fakfak, Untung Tamsil dan Wakil Bupati Fakfak, Yohana Dina Hindom.

Baca juga: Papua Muda Inspiratif dan BIN Berhasil Berdayakan 120 Orang Bekerja Kelola Lahan Jagung di Tambrauw

Program penanaman jagung ini diinisiasi dan digagas oleh Presiden Joko Widodo dan Kepala BIN Budi Gunawan, dan disambut antusias oleh pemuda dan masyarakat Papua dan Papua Barat.

"Saya mengucapkan terima kasih kepada Presiden Jokowi dan orang tua kami dari BIN, Kepala BIN Pak Budi Gunawan, Deputi IV BIN Pak Gde Made Kartikajaya, yang sampai hari ini berjuang siang malam mendukung kami dari nol sampai jadi," kata Awi sapaan Abdul dalam keterangan yang diterima, Selasa (27/9/2022).

Nantinya, kata Awi, pengelolaan jagung akan melibatkan semua pihak, termasuk masyarakat dan investor, yaitu PT. Nuansa Lestarsi Sejahtera (NLS). PT NLS merupakan mitra PMI Papua Barat dalam menyukseskan program pertanian di Distrik Kebar Timur, Kab. Tambrauw Prov. Papua Barat.

Awi mengungkapkan, penanaman jagung ini sebagai salah satu bukti dari totalitas BIN dan PMI dalam upaya mewujudkan kesejahteraan bagi masyarakat Papua dan Papua Barat.

Hal ini sejalan dengan Instruksi Presiden Nomor 09 Tahun 2020, tentang Percepatan Pembangunan Kesejahteraan di Papua dan Papua Barat.

Baca juga: Komisi I DPR Pelajari Informasi Dugaan Penyalahgunaan Anggaran BIN

Bupati Fakfak Untung Tamsil mengatakan, saat ini pihaknya akan mendukung PMI dan BIN dalam menanam jagung di wilayahnya.

Ke depan, bakal ada pengembangan potensi di sektor perikanan, pertanian, peternakan dan sektor lainnya.

Tamsil pun berterima kasih kepada Gde Made Kartikajaya yang mau terjun langsung ke Fakfak sebagai upaya untuk mewujudkan kemajuan dan kesejahteraan masyarakat, khususnya di Fakfak.

"Lahan seluas 250 hektare kami siapkan untuk penanaman jagung yang di kelola PMI dan BIN," tutur Tamsil.

Selain itu, PMI Fakfak juga kini memiliki sekretariat. Sekretariat berlokasi di Gedung Politeknik Negeri Fakfak.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas