Tribun

Polisi Tembak Polisi

Kuasa Hukum Putri Candrawathi dan Ferdy Sambo Pelajari Surat Dakwaan Jelang Persidangan

Kubu Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi mengaku telah menerima berkas perkara dan surat dakwaan kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir J.

Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Theresia Felisiani
zoom-in Kuasa Hukum Putri Candrawathi dan Ferdy Sambo Pelajari Surat Dakwaan Jelang Persidangan
kolase/dok Tribunnews.com
Kasus pembunuhan Brigadir J memasuki babak baru yaitu persidangan. Sidang Ferdy Sambo cs tersangka kasus ini akan digelar 17 Oktober 2022 di PN Jaksel. Kuasa hukum Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi mengaku telah menerima berkas perkara dan surat dakwaan kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir J pada Selasa (11/10/2022) sore. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi mengaku telah menerima berkas perkara dan surat dakwaan kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir Yoshua Hutabarat alias Brigadir J.

Kuasa hukum Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi, Arman Hanis menyatakan bahwa berkas perkara telah diterima dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Selasa (11/10/2022) sore.

"Sudah diterima kemarin sore," kata Arman Hanis saat dikonfirmasi, Rabu (12/10/2022).

Ia menuturkan bahwa pihaknya akan mempelajari berkas perkara dan surat dakwaan tersebut menjelang persidangan yang bakal digelar dalam waktu dekat.

"Kami baru terima, akan kami pelajari," tukasnya.

Diberitakan sebelumnya, Kejaksaan RI menyerahkan salinan surat dakwaan kepada para terdakwa dalam kasus tewasnya Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J pada Selasa (11/10/2022).

Adapun seluruh salinan surat dakwaan tersebut merupakan milik kesebelas terdakwa kasus dugaan pembunuhan berencana serta tersangka perintangan penyidikan perkara atau obstruction of justice di kasus Brigadir J.

"Penuntut umum sudah menyerahkan salinan ke terdakwanya," kata Kapuspenkum Kejaksaan Agung RI Ketut Sumedana saat dikonfirmasi, Selasa (11/10/2022).

Ketut menuturkan bahwa rencananya salinan surat dakwaan itu bakal diserahkan ke kuasa hukum.

Namun jika terdakwa tidak memiliki kuasa hukum, maka surat dakwaan bakal langsung diserahkan ke para terdakwa.

"Semua terdakwa. Kalau belum ada terdakwa, mungkin tersangkanya diserahin. Kalau tidak ada penasihat hukumnya, mungkin diserahin ke terdakwanya," jelasnya.

Baca juga: Hadapi Sidang, Bharada E Dibantu Akademisi, Keluarga Brigadir J Siapkan 11 Saksi, Siapa Saja ?

Kolase foto Brigadir J semasa hidup, Samuel Hutabarat dan Rosti Simanjuntak orangtua Brigadir J, Vera Simanjuntak kekasih Brigadir J, Rohani Simanjuntak bibi Brigadir J. Mereka bakal jadi saksi di sidang Ferdy Sambo Cs.
Kolase foto Brigadir J semasa hidup, Samuel Hutabarat dan Rosti Simanjuntak orangtua Brigadir J, Vera Simanjuntak kekasih Brigadir J, Rohani Simanjuntak bibi Brigadir J. Mereka bakal jadi saksi di sidang Ferdy Sambo Cs. (Kolase Tribunnews/TribunJambi)

Diberitakan sebelumnya, Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan telah menerima sebelas berkas perkara kasus tewasnya Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J, Senin (10/10/2022).

Keseluruhan berkas perkara itu merupakan milik para tersangka dugaan pembunuhan berencana serta tersangka perintangan penyidikan perkara atau obstruction of justice.

Humas Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Haruno Patriadi menyampaikan, berkas tersebut akan diregistrasi terlebih dahulu. 

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas